Bisa 3 Bahasa….. Cape Deh!!

Saya suka kagum sama orang2 yang bisa 3 bahasa (atau lebih) dengan fasih, karena menurut saya kemampuan multi-language ini merupakan bakat khusus yang tidak dimiliki oleh setiap orang (meskipun berusaha mempelajarinya). Seperti yang saya alami berkaitan dengan bahasa ibu saya (Bahasa Jawa). Soalnya saya kalau lagi bicara dalam
bahasa Jawa (bahasa yang biasa dipakai oleh keluarga dari ibu dan bapak saya) rasanya kagok sekali dan kadang2 ketuker pemakaiannya dengan bahasa sunda (yang ini sih sudah mendarah daging, ga usah mikir kosakata langsung meluncur begitu saja).

Secara genetic saya berdarah Jawa, dibesarkan oleh keluarga Jawa (bapak & ibu saya orang Jawa asli, dan beliau berkomunikasi dalam bahasa Jawa) akan tetapi karena dari TK hingga kuliah saya habiskan di Bandung, maka saya lebih fasih berbahasa sunda daripada bahasa Jawa. Saudara2 saya yang sebagian besar berdomisili di Jawa Tengah, Timur dan Yogya selalu ngajak ngobrol dengan bahasa Jawa, karena untuk menjawabnya dalam bahasa itu harus mikir dulu, maka saya sering menjawab dengan bahasa Indonesia, dan mereka cuek aja tetap ngajak ngomong pake bahasa Jawa. Terjadilah komunikasi 2 arah yang aneh. He..he..he..

Ngomong-ngomong tentang bahasa, minggu lalu saya menghadiri konferensi BAQ (Better Air Quality) yang diadakan selama 5 hari di Yogyakarta. Di konferensi yang bertingkat internasional ini mau ga mau kita dipaksa untuk selalu berbahasa Inggris (sampai ga nyadar kalo ini di Yogya). Mulai dari acara2 seminar yang saya ikuti baik dengan pembicara orang Indonesia maupun orang dari negara lainnya, hingga di event pameran. Ada seseorang yang tampak seperti Jackie Chan mampir ke stand tempat saya dan kolega2 nongkrong, nggak banyak bicara ngambil buku2 yang memang disediakan untuk peserta yang berminat. Karena saya lihat dia ngambil buku2 yang berbahasa Indonesia, langsung saya bilang “ Maybe should take this book. It’s in English. Those are in bahasa.” Sambil disertai penjelasan panjang lebar mengenai isi buku tersebut (dalam bahasa Inggris sambil mikir…… tentu saja). Sampai akhirnya keluarlah pertanyaan, where do you come from? Jawabannya bener2 bikin gondok. “Saya dari Astra Honda Motor yang melakukan penelitian untuk katalitik konventer”. Mampus!!!! Kenapa ga bilang dari tadi. Kan cape….

Panitia penyelenggara pun selalu ngomong dalam bahasa Inggris, mungkin karena banyak banget orang Malaysia, filipina, thailand, vietnam yang mukanya mirip2 ama kita daripada salah, akhirnya panitia selalu ngomong dalam bahasa Inggris. Buat saya kondisi melelahkan sekali, setiap mau ngomong, cuman sekedar nanyain jadwal rute bus jemputan atau even nanyain dimana letak toilet aja harus mikir dulu (C spasi D…. Cape Deh!).

Sampai pada hari kepulangan saya ke jakarta, (sialnya pesawat saya delayed hampir 2 jam) saya duduk disebelah orang malaysia yang peserta BAQ juga, dan dia berusaha ngajak ngobrol bahasa Inggris! (McD….. Makin Cape Deh). Untuk sekedar
menghindar, saya coba ngobrol dengan ibu2 tua yang duduk disebelah kiri saya (orang Indonesia pasti, karena dia pake kebaya!). Ternyata Ibu itu menjawab dengan bahasa
Jawa halus banget (ala orang Yogya asli) dan sepertinya pemahaman bahasa Indonesianya terbatas, terpaksa saya mengeluarkan seluruh kemampuan dan ingatan kosakata bahasa Jawa halus. Yang parahnya, ibu itu gak mau berhenti begitu saja, dia menceritakan anak2nya, pengalaman hidupnya, dan terus aja ngajak ngobrol macem2….dalam bahasa Jawa halus (ABCDEFGH…… Aduh Bo Cape Deh Eike Fuih Gluks Hiks!)

15 thoughts on “Bisa 3 Bahasa….. Cape Deh!!

  1. Cepet amat ngereply na….Abis dirimu pergi ke Aceh sih… Xixixi…Kalo aku disuruh milih, mending ke Yogya daripada Aceh. Sayang na Pak’e ga dikasih pilihan ya….

  2. Bahasa daerah ikut diitung juga yah????Untung ada bahasa Inggris yah, coba kalo gak, bisa berabe. Sama tuh yang kayak aku alami. Ngomong sampe berbusa juga sama orang india-he yang gak bisa bahasa inggris, tetep aja dia geleng-geleng kepala!(emang ini kebiasaannya orang india-he kalo ngomong pake geleng-geleng kepala ya!)Pun sebaliknya, kalo aku diajak ngomong bahasa Arab atau yang lainnya (selain bahasa inggris), bisanya cuma iya-iya aja!ditanya apa, jawabnya kemana!!!halahhh…!!!!pusing juga, kalo salah tempat!Right language in the wrong place!!!!!

  3. indahlestari said: Bahasa daerah ikut diitung juga yah????

    Sebenar na mah enggak lah…..Tapi memahami bahasa daerah di Indonesia yang bermacam2 juga perlu usaha lebih kan?Jadi kumasukan saja….. he…he..Ngomong2 tentang orang India, mereka sangat pede dengan bahasa Inggrisnya. Ngomongnya nyerocos cas cis cus, gayanya meyakinkan. Tapi kok aku cuman nagkep 30% dari apa yang diomongin. Aku cuman bisa bilang dalem hati “Auk ah gelap. Serah Lu deh.!!!”

  4. ciput said: Kok Aceh? Lha gw khan dah sebulan di rumah :p

    Maksudku waktu meeting terakhir, pembagian tugas dirimu ke Aceh dan aku ke Yogya itu lo!

  5. Sebenar na mah enggak lah…..————————————————kok ga masuk? ya masuk dunk… kalo ga masuk, berarti Fi ga ngakuin basa Sunda sebagai bahasa dunk :DLagian rugi bandar neh, bisa 5 bahasa daerah😀

  6. haiqa said: Ngomong2 tentang orang India, mereka sangat pede dengan bahasa Inggrisnya. Ngomongnya nyerocos cas cis cus, gayanya meyakinkan. Tapi kok aku cuman nagkep 30% dari apa yang diomongin. Aku cuman bisa bilang dalem hati “Auk ah gelap. Serah Lu deh.!!!”

    Sering ketemu orang india juga ya????Wakakakakkk…..!!!!orang india kebanyakan aksennya. Masih mending bisa nangkep 30%, aku kalo ngomong sama orang india, dianya suruh aku ulang ngomongnya sampe dua kali!!!hahaha…ngerjain abis kan tuh!!!!Wah!masukin aja lagi, bener kata Bapak Ciput tuh, bahasa daerah kan bahasa juga!*Agak cuek sama yang satu ini, karena gak ada satu bahasa daerah pun yang dikuasai!!!cuma fasih bahasa Betawi aja!!!!!!*

  7. eh bahasa daerah juga diitung lah..kan konsep ke-bahasa-annya dah beda..hehehehe…kadang mikir juga, la wong sesama orang indonesia aza kadang ga nangkep apa y dibicarain apa lagi kalo levelnya dah going global…hehehe jadi inget waktu itu lagi KKN…di magelang, deket borobudur. Aq yang 100% jawa, tp ga terlalu bisa bahasa jawa alus, ternyata punya kesulitan juga Fi, ga cuma kmu, ngomong ma orang tua y bisanya bahasa jawa alus..ternyata selama 2 bulan tinggal disana..aq selalu memberi jawaban y salah..dan baru tau pas mo perpisahan..itupun pake acara diktawain ma temen2 ku heheheorang tua: ” sugeng mba?” [artinya: sehat mba?]aq: “sugeng pak” [sehat pak] –>aq seh berpikir logis aza…ditanyain diri kita sehat ato enggak, ya jawabnya sehat dunk….eh ternyata jawabannya harusnya ” pangestunipun pak..” hehehe..makanya tiap aq ngejawab..para orang tua itu selalu kebingungan dan jadi diem..hehehehe..

  8. ngomongin orang india..huehehehe..ternyata semua orang berpendapat sama ya…udah ngomongnya pake geleng-geleng kepala..ditambah kata “acha..acha..”pula..asal nangkep kata intinya aza deh…Fiya, mau nanya dunk…emang buku yang mau diambil ama orang AHM itu ada hubungannya ma catalitic converter?bukunya tentang apa seh?kalo punya resensinya mau dunk…lagi study juga neh…tencru ya…

  9. widwod said: emang buku yang mau diambil ama orang AHM itu ada hubungannya ma catalitic converter?bukunya tentang apa seh?kalo punya resensinya mau dunk

    Buku yang ada di tempat ku itu, buku tentang pencemaran udara dari kendaraan bemotor (isinya tentang mekanisme pembuangan yang dihasilkan oleh kendaraan bermotor dan cara mengurangi pencem-ud dari kendaraan bermotor), ga ada hubungannya dengan catalitic converter secara langsung sech, hanya AHM dan beberapa produsen laen sedang mengembangkan penggunaan catalitic converter pada kendaraan bermotor untuk dapat mempertahankan kualitas dari emisi gas buang yang dihasilkan oleh kendaraannya. Widi, lagi study tentang apa? aku ada banyak literatur/buku yang berkaitan dengan peningkatan kualitas udara perkotaan dan pencem-ud. Ada juga buku mengenai teknik mengemudi yang ramah lingkungan sehingga dapat menghemat bahan bakar dan mengurangi pencem-ud.

  10. hiei0903lovers said: Hahahahaha, aku sama sekali ga bisa bahasa Jawa atopun bahasa daerah lainnya. Yang masuk malah bahasa Inggris, Korea, Perancis, jeraman, pokoknya bahasa internasional…

    I think you’re a genius, Ayaka chan! SUGHOI !!!!

  11. hmmmungkin gw masuk kategori multi-language gara2 keluarga kali yakeluarga bokap jawa. alhasil, gw bisa ngomong bhs jawa (yg kasar bgt ala surabayaan) tp gak lancarkeluarga nyokap menado-ambon. tp bukannya bisa ngomong menado ato ambon, malah bisanya bhs banjar krn smuanya lahir dan gede di kal-tim…….. ^^;wkt balita, gw tinggal di singapore, jd gw juga bisa bhs inggris. lmyn lancar dehdan skrg gw tinggal di jepang, jd juga bisa bhs jepang dikit2blm lagi, gw kudu misahin bhs ala anak jakarta yg biasa gw pake sama bhs indo standar yg kudu gw pake wkt ngomong sama anak2 non jakartacape???nooooooooo!!!seruuuuuuuuuuu!!!!! ^__^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s