Terjebak dalam Lift

Pagi ini sebelum berangkat kantor saya nonton tayangan ulang sitkom OB di RCTI jam 7.30 pagi. Episode kali ini bercerita tentang para OB (Mail, Sayuti dan Odah) terjebak dalam lift, dan membuat orang2 HRD kerepotan karena tidak ada yang bisa disuruh-suruh. Saya jadi teringat peristiwa yang saya alami sendiri 3 tahun yang lalu waktu saya terjebak didalam lift. Waktu itu saya masih bekerja di sebuah konsultan asing yang berkantor di Ratu Plasa lantai 7.

Suatu hari sebelum jam makan siang saya berniat turun lebih dahulu untuk mengisi pulsa di atm yang terletak di lobby gedung Ratu plasa. Kebetulan sahabat saya, Noeke, yang biasa makan siang bareng, masih ada pekerjaan dan bilang akan nyusul setengah jam lagi. Jadi masuklah saya kedalam lift yang ga lama kemudian berhenti ditengah jalan karena listrik mati.

Dalam lift tersebut hanya ada seorang bapak berpakaian perlente, dari lantai 16. Suasana dalam lift remang-remang, hanya lampu emergensi di atas pintu yang nyala. Udara berhenti mengalir, karena AC nya mati. Sementara itu terdenger orang2 berteriak2 ngegedor2 pintu lift dari dua lift di kanan dan kiri lift saya.

Dua menit pertama saya masih tenang. Si bapak juga masih tenang, dia pencet tombol emergency dan bicara dengan seseorang ”Ok pak, tenang pak. Ini memang mati listrik dari PLN nya. Sedang kami usahakan”.

Memasuki menit kelima saya mulai gelisah, karena lift mulai terasa panas dan napas saya mulai sesak. Dan suara2 minta tolong masih terdengar, bikin saya tambah panik. Si bapak menelpon sekertarisnya, kemudian mulai ngajak ngobrol saya. Mungkin dilihatnya saya mulai panik, jadi berusaha mengalihkan pikiran saya. Dia tanya hal2 umum, seperti tinggal dimana, kerja di perusahaan apa, dan dia cerita kalo sekertarisnya panik banget.

Sepuluh menit berlalu, kegelisahan saya makin jadi, saya udah jongkok dilantai karena mulai pusing. Saya ingin nelpon teman saya tapi hp saya tidak ada pulsa. Tiba2 telpon saya bunyi, dari sahabat saya,

Noeke : Fi, gw ke kantin duluan ya. Tadi soalnya mati listrik jadi gw turun pake tangga. Ntar lu nyusul ya.

Fiya : ’Noe, lu dimana? Gw masih dalam lift nih. Belon nyampe atm.

Noeke : He??? Gw dah di lobby. Pantesan disini banyak orang. Satpamnya keliatannya panik nih. Lu tunggu dulu ya, gw telp manajemen (building maksudnya) dulu.

Lima belas menit, ne~ ada apa seh? Lama banget???. Si bapak lagi asyik nelponin pacar atau istrinya *soalnya pake sayang2an* dan koleganya *sepertinya dia mau meeting ditempat lain* bilang kalo dia terlambat. Suara2 di lift sebelah udah berhenti. Mak??? Udah pada mati lemes kah??? Pikiran buruk saya bermain. Keringet mulai ngalir disela-sela kerudung saya. Telpon si bapak bunyi, dari sekertarisnya, nyuruh kita teriak2 dan gedor2 pintu, biar ketahuan ada dilantai berapa.

Setelah hampir 20 menit, lampunya mulai nyala lagi. Suasana dalam lift mulai terang, dan AC mulai mengalir. Alhamdulillah, gw udah bisa napas lagi. Tapi kok liftnya ga bergerak? Dan pintunya masih tertutup. Si bapak bilang ”tenang aja, bentar lagi juga bergerak”. Saya cuman bisa manggut2, sambil dalam hati komentar ’gemana nih manajemen, kok lambat banget’. Dan akhirnya lift bergerak turun.

Pintu lift terbuka dilantai 1, di lobby sudah penuh sesak orang. Lampu lobby masih mati. Dan saya melihat Noeke, teman saya, dengan mata berkaca-kaca

”Aduh Fi, gw khawatir banget. Lift lu ga ketahuan ada di lantai berapa jadi ga bisa dibukain. Yang lain mah udah berhasil dibuka di lantai 3 dan 4. Lu ga papa?”.

Fiya : ”Gw gapapa neh. Cuman lemes aja. Sesek napas didalam tadi. Btw lu liat bapak2 yang dalam lift bareng gw ga? Cakep ya.”

Noeke : ”Ni anak, sempet-sempetnya!!!!” dan saya digaplok. He..he…he…

11 thoughts on “Terjebak dalam Lift

  1. serem juga ya… waktu proyekku di kantor PU dulu, ada satu lift (total ada 4 lift) klo kita pake setelah maghrib pasti liftnya berhenti di lantai 5, entah kita mo naik atau turun pasti mampir di lantai 5 dan pintunya ngebuka lumayan lama meskipun kita dah pencet tombol tutup. Yang seremnya lagi, ruanganku di lantai 4 klo mo turun ke lantai 1 pasti naik dulu ke lantai 5 baru turun ke lantai 1. Spooky banget ya….. Dan sampai sekarang masih gitu katanya, meskipun liftnya dah bolak-balik dibenerin. Yang udah tau biasanya pas pintu liftnya ngebuka di lantai 5, pasti pada bilang “silakan masuk…..” ato “hallo, apa kabar? mau ke mana?….” hehehehe……

  2. jangankan bbrp jam, bbrp menit naik lift aja gw dah mabooooookkk……klaustrofobia emang nyusahingw prnh kerja di slh 1 building di SCBD yg lantainya ada 30. secara gw di lt. 18, stp plg kerja pasti susah bgt mo trn krn lift cuma 2!!ada 1 kali temen2 ngajakin ikutan naik smp lt. 30 baru lanjut smp lobby. br smp lt. 30 aja gw dah mulai sesak napas. plus ntu lift ber-angsur2 penuh sesak. begitu nyampe lobby, gw kudu pegangan sama temen gw krn kaki gw lemes, mata ber-kunang2, dan sesak napas………akhirnya, gw hrs duduk di mobil dulu 10 menitan smp gw bisa bener2 nyetir plg dgn amantemen2 kapok ngajakin gw berpetualang kyk gitu. dan stlh itu, gw stp hari hrs nunggu barang 20 menit baru bisa naik lift utk LANGSUNG turunpdhl naik kendaraan model apapun gw gak prnh satu kali pun maboklha, kok malah tewasnya naik lift? norak ya……. T__T

  3. Syerem ih!!!makanya kalo naik lift suka ngebayangin film2 yang ada adegan kejebak dilift gitu deh! kayak Speed-nya Keanu Reeves.Alhamdulillah belum kejadian sampe sekarang nemu lift yang error bun kacau deh!!!Ceritanya dilift ntuh beduan doank ya ama tuh bapak yang perlente?wakakakkk…jadi inget filmnya Andai ia tahu-nya Rachel Maryam sama Marcell.Ngomong2 tuh bapak, jangan2 jadi misua yg sekarang yah…*inget film itu.jadian kan kalo gak salah si Rachel sama si marcell??*huahuaaa….!!!!

  4. aku sih selalu pede naik lift Fi… soalnya belum pernah ngalamin beginian, tapi teuteup aja pede, soalnya kalo ga pede masak musti naik tangga sih, biar kata cuma ke lantai 4 di kantormu :p *seneng gw bisa balik satu komunitas lagi sama ente neh :D*

  5. @ frestea: Sempet beberapa hari trauma naek lift. Tapi masa’ seh mau tiap hari naek tangga ampe lantai 7. kan gempor.@xoxolea: Gw tau tuh lift itu, terakhir gw kesana malah ga bisa jalan sama sekali. pintunya cuman buka tutup buka tutup berulang2. Payah.@Sakura : kayaknya gw ga punya klaustrofobia deh. yah mungkin ada dikit. *atau gw ga tau sampe ada kejadian itu ya*. Pernah suatu waktu Radio Female (yang ada di lantai 20 Ratu plasa) ngadain acara pameran lukisan gitu deh. Gw diajakin temen utk liat. Karena Lt 20 beda liftnya, qta harus turun dulu ke lobby trus ganti lift dan naek ke lantai 20. di situnya sih cuma 15 menit. trus turun lagi, pindah lift lagi dan naek lagi ke lantai 10 (ruang HRD) baru turun lagi ke lt 7. Sampai di meja gw. kok gw pusing kayak jet lag gitu. he..he..

  6. @ Ratih : Setelah kejadian itu gw baru inget ama pilem ini. Tapi sumpah dah kagak ada romantis2nya.Di pilem kan keliatannya bisa santai dan liftnya terang benderang. Kalo gw yang ada gelep dan rada2 spooky gitu.Bapak itu ga jadi laki gw, malah I never meet him eversince.@ Ciput : ntar qta bakal sering ketemu lagi yak!

  7. haiqa said: @ Ciput : ntar qta bakal sering ketemu lagi yak!

    acik acik…😀 tapi lain kali jangan bocor lagi yak :p *tar bakal ada kejutan-kejutan lainnya deh*

  8. Waduh, tau ya Hen. Soale waktu itu ga merhatiin sih.Tapi 3 bulan kemudian, perusahaan si bapak itu. pindah ke gedung lain. Dan gw pindah kerja sebulan sesudahnya

  9. hiks..ngeri banget..ga kebayang…kalo yang ga kuat bisa jadi klaustrofobia tuh..alhamdulillah belum pernah ngalamin juga [dan moga ga pernah ngalamin]untung kantorku cuma 3 lantai dan kudu naik tangga hehehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s