Harga Sebuah Persahabatan.

Sejak 2 tahun yang lalu, sahabat karib saya sejak SMP (sebut saja namanya Asep) menjadi agen resmi sebuah perusahaan asuransi ternama. Seperti pada umumnya agen asuransi, dia semangat sekali mencari klien. Untuk tambah2 penghasilan katanya, secara sang Istri sudah tidak bekerja lagi sejak anak keduanya lahir.

Saya, Asep dan Usup (sebut saja begitu) bersahabat sejak SMP. Walaupun SMA dan universitas kita berbeda, tapi kami selalu keep in touch dalam berbagai bentuk komunikasi yang tersedia (mulai dari telp, sms, chat sampe jumpa fans. *halah!*). Hingga sekarang kami sudah bekerja, kami masih sering bertemu untuk makan siang atau makan malam.

Boleh dikata, dua sahabat saya ini termasuk dalam katagori ‘orang gila asli’ alias sableng. Banyak banget tingkah mereka yang konyol dan bikin saya ngakak. Kadang2 kalo lagi jenuh sama pekerjaan, saya suka kirim email yang isinya “Tulungan euy!!! Urang keur boring yeuh!” (tolong dong, aku lagi boring). Dan keluar lah email2 konyol atau sekedar dialog2 ga nyambung antara kita. Biasanya sih ini berhasil ngerubah mood saya.

Nah, ternyata si Usup ini juga menjadi target operasi Asep. Dan kalo acara ketemuan sering sekali Asep menyinggung2 soal ini. Saya sama Usup cuman bisa liat2an dengan jengah. Saya pernah mendiskusikan ini dengan Usup saja, dan dia bilang “biasanya sih kalo udah gini, hubungan pertemanan jadi ga asyik lagi”.

Tapi Asep ga pernah surut untuk ngajak kami bergabung dengan segala argumentasi. Well, sampai saat ini kami berdua belum juga bergabung dalam asuransi tersebut. Bukan karena apa2, tapi secara saya sudah punya asuransi dari Kantor suami dan Usup juga sudah ditanggung perusahaannya.

Akhir2 ini, sejak saya kerja di Bappenas, kami mulai jarang kontak. Entah kenapa, mungkin karena masing2 sibuk dengan pekerjaannya. Atau karena posisi kantor saya yang diluar jalur bisnis Thamrin – Sudirman (kantor mereka). Meski beberapa kali Asep pernah datang ke Bappenas untuk prospek klien asuransinya.

Setelah 2 tahun berlalu, kelihatannya bisnis sampingan Asep ini semakin berkembang. Sudah banyak klien yang didapatnya, bahkan penghasilannya di asuransi ini sudah melebihi penghasilan utamanya di sebuah pusat pendidikan asing dibawah organisasi suatu kedutaan negara ternama. Dan sekarang dia mulai sulit untuk kumpul2 dengan kami. Kalo dihubungi, jawabannya sering ”aduh sori euy Pi, keur aya prospek kakap yeuh” (Aduh sori ya Pii, lagi ada prospek kakap nih!).

Ne~ , emang sih saya dan Usup ga pernah memberi tambahan penghasilan apa2 buat Asep. Kadang2 ketemuan sama kita malah bikin dia bokek karena nraktirin kita, walaupun kita ga minta. Tapi apa persahabatan ini tidak memberi nilai tambah lain selain dalam bentuk materi buat dia? Dan jujurly, saya mulai merasa kehilangan.

Pernah pada suatu sessi chatting dengan Usup, saya curhat tentang hal ini. Pendapat Usup malah ”Mungkin kamu harus masuk jadi member asuransi itu kalo mau terus jadi temennya, Pi”

Duh, Gusti…………. mahalnya harga sebuah persahabatan.

Note : mereka manggil saya Piiiiiiiiii (nyunda pisan ya).

8 thoughts on “Harga Sebuah Persahabatan.

  1. Ikutan manggil Pi ah! ;)Walah…Pi, masa mau temenan aja mesti ngikut asuransi yang istilahnya gak penting deh, karena kan dikau sudah ikut asuransi dari kantor suami.Kalo gituh mas, udah dibilang bukan persahabatan sejati lagi. Yang ujung-ujungnya meminta timbal balik atau pamrih yang bikin kita tambah bete!Seharusnya tuh kang Asep, jangan mencampur adukkan antara urusan pekerjaan dengan urusan persahabatan. Maksudnya?Ya… kayak kasusmu itu diatas atau kalo ikut mlm suatu produk, jangan sahabat2nya yang disuruh beli kali ya…..kasian sahabat yang lainnya, tadinya mau refreshing dari segala rutinitas kantor dengan sahabatn, jadinya malah ditambah mumet.Nyoba aja, terus adakan pe de ka te ke kang Asepnya, siapa tau walaupun gak bisa jadi member asuransinya, dikau masih bisa menawarkan persahabatan yang tulus. So…gutlak with that…!@rien….

  2. waa…klo gitu mah berat ya Pi..[ikut2an juga hehehe:)] kalo aq sebel juga tuuhh digituin…tp manusiawi seh..tuk nawarin ketemen deket dulu..tp biasanya klo dah ditolak ya udah..ehmm kalo disindir-sindir gitu mempan ga sehh..kan lumayan tuh..hihihi..or ngomong ke dia kalo qt engga suka ma tingkahnya yang itu..ehmm mungkin itu bisa menetralisir..keilangan sahabat tuh ga enak lo..asli dech..[been there b4] hiks..

  3. indahlestari said: siapa tau walaupun gak bisa jadi member asuransinya, dikau masih bisa menawarkan persahabatan yang tulus

    Lho, awal na persahabatan kita mah tulus.Kalo enggak, mana mungkin tetep berteman sampe lebih 10 tahun.Tapi sekarang2 ini, dia lagi giat cari duit mungkin. Cuman aq lagi ngerasa apa ga ada nilai tambah lain buat dia dari persahabatan ini.Selain nilai materi nya.

  4. widwod said: keilangan sahabat tuh ga enak lo..asli dech..[been there b4] hiks..

    Mudah2an ini gejala sementara saja.Saya akan usahakan supaya ga ilang persahabatan ini.Atashi wa ganbari masu.Arigatou na.

  5. haiqa said: Lho, awal na persahabatan kita mah tulus.Kalo enggak, mana mungkin tetep berteman sampe lebih 10 tahun.Tapi sekarang2 ini, dia lagi giat cari duit mungkin. Cuman aq lagi ngerasa apa ga ada nilai tambah lain buat dia dari persahabatan ini.Selain nilai materi nya.

    Moga cepet rukun lagi deh sama kang Asep na.amien….Lama juga yah udah sahabatan sampe 10 tahunan….hebat nih…!aku aja baru 7 tahun…belum masuk rekok muri euy!

  6. widwod said: keilangan sahabat tuh ga enak lo..asli dech..[been there b4] hiks..

    Emang gak enak sih, walau belum pernah ngerasa kehilangan sahabat.tapi sekarang udah nemu yang kolp kan wid?

  7. indahlestari said: tapi sekarang udah nemu yang kolp kan wid?

    alhamdulillah udah…jadi [crita nee critanya hehehe] dari teman se-genk tiba2 jd sperti orang biasa aza trus akhirnya tinggal b5 dech qt..yachh emang dr awalnya mreka b2 emang ga deket seeh cuma tetep aza ktika sekarang udah ga kuliah bareng makin krasa deh ilangnya..but fortunately yang ditinggal ini makin deket dan deket lagi..

  8. diliat positifnya aja fi … eh pi …kali aja emang dia lagi sibuk ngejar target …mudah-mudahan ngga ilang ya “kang asep na …”kalo aku sobatku dari SD masih ada loh fi … pe sekarang …berarti udah lebih 20 thn … he .. he …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s