Saya, Pantai dan Laut.

Pernah dengar mitos bahwa orang Bandung ga boleh pergi ke laut? Alasannya karena Bandung ga punya laut, maka orang Bandung pamali deket2 sama laut, takut tenggelam. Mungkin ini cuman mitos yang sering terdengar dari masa kecil saya, dimana kebenarannya sangat diragukan. Tapi entah kenapa mitos ini tertanam dalam di kepala saya, dan masih sering menimbulkan rasa takut.

5 tahun yang lalu, waktu saya sedang survey di Ujung Genteng, Sukabumi selatan, saya pernah melihat masyarakat setempat menolong seorang wisatawan yang tercebur ke deburan ombak di pantai berkarang. Wisatawan yang masih remaja itu rupanya penduduk Bandung yang sedang berlibur dengan teman2nya. Sedikit banyak peristiwa ini menyalakan sinyal warning di otak saya untuk selalu berhati2 dengan laut.

Sebenarnya saya senang sekali pergi ke pantai. Menikmati angin pantai, mendengarkan deburan ombak, menantikan sunset atau sekedar ngeliatin tingkah orang2 di tepi pantai. Tapi hanya sampai disitu saja. Saya tidak pernah ingin bermain ombak, berenang atau naik perahu menyusuri garis pantai.

Waktu jalan2 di Senggigi untuk liat sunset, Bu Urip teman sekamar saya, ngajak ke Gili trawangan untuk snorkeling. Sayangnya hari sudah terlalu sore. “Fiya, ntar kalo kesini lagi kita snorkeling yuk! Bisa berenang kan?”. Saya cuman ngangguk ragu2. Saya ga mau bilang kalo saya takut berenang di laut. Ketika akhirnya kita ga sempat ke Gili Trawangan, saya sedikit lega, walaupun hati kecil saya ingin banget pergi kesana.

Sementara itu di Bali, secara hotal tempat kami menginap cukup dekat dengan pantai Kuta, so setiap pagi dan sore saya jalan2 di pantai ini. Asyik banget ngeliatin orang2 yang main layangan, maen bola, surfing, berjemur atau sekedar jalan2 seperti saya. Tapi saya tetap menjaga jarak dari jangkauan ombak. Bahkan saya ga berani melewati tiang bendera pembatas yang dipasang pengelola pantai Kuta.

Acara makan malam di Jimbaran dalam suasana temaram dan deburan ombak yang romantis tidak bisa mematikan sinyal waspada saya. Rupanya ketakutan saya terbaca oleh teman2 yang lain. So mereka pun menggoda saya ”Fi, berani ga foto agak ke laut situ sampe kakinya kena ombak. Kalo berani saya kasih uang 100 ribu deh!” Kata salah satu bos saya. Saya cuekin aja ga bergeming….

Tawaran pun naek terus sampe 5ooribu, dan saya mulai tergoda……

Ketika mulai pikir2, tau2 ada cowok yang lari ke laut dan mulai berfoto2 ria dengan asyiknya….

Ga berapa lama, tuh cowok jatuh terduduk di pasir dan mulai ketarik ombak……

Ngeliat itu, surut deh nyali gw……… *duh*

16 thoughts on “Saya, Pantai dan Laut.

  1. mataaaa duitaaannnn…..:P*gubrax deh!*kalo kita mah, langsung aja kita gebet ya Chal, Es?500 rebu cuma buat foto dipinggir pantai…mauuuuu….Kalo gue, udah kayak ikan kaleee…begitu liat pantai, bawaanya pengen langsung nyebur. *bukan ornag Bandung sih! :D*

  2. iya juga,…. ampe sekarang masih nyesel temen2!Kemaren waktu ngalaminnya sih, mikirnya kelamaan sampe akhirna dibatalin taruhan itu…hiks..hiks…

  3. Nah boljug tawaran jeng estie tuuhh.. sekalian kulineran ke anyer ajah, gimana?ratih.. elu mah kelamaan di arab, pasir mulu yang diliat kapan bisa nyungsep ke air coba?😛

  4. halte330 said: Nah boljug tawaran jeng estie tuuhh.. sekalian kulineran ke anyer ajah, gimana?ratih.. elu mah kelamaan di arab, pasir mulu yang diliat kapan bisa nyungsep ke air coba?😛

    yeee…disini juga banyak pantai ama laut…dan gue juga sering kesana jeung…..!fyi, gue ga pernah nyungsep ke air, coz gue g bisa berenang…:(

  5. Ratih, gw juga bisa berenang… di kolam bukan di laut.Eh, boljug jg ke Anyer!Motosuki, gw jg suka pantai, yang gw ga suka kan kena air laut.

  6. definisinya suka pantai bukan na sepaket ama suka pasirnya, suka pohon kelapanya, suka batu karangnya, suka ombaknya and yang terakhirnya suka ama aernya….:)jadi kapan ke anyer….trus soal ke bdg agustus ikut dech…pengen escape dari jkt😦

  7. hah? mitos mana tuh? aku tergolong muggle sih..dan terlair dipinggir laut… naluriku begitu menetas lgs nyemplung (emang penyu!!)mamaku jg enjoy aja tuh cemplung2 meskipun ga bs brenang en trus2an pegangan papa.bener deh.. mitos itu aku baru denger…

  8. doh, kok ngomongin laut sih????kofu kan senasib ama bandung,dikelilingin gunung dan gak ada lautgw lg ngidam pantai nih………..mana mo liburan musim panas pula T__T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s