Bakat di copet

Menurut suami saya, kalo ada seorang copet sedang mencari mangsa dan melihat saya ada disekitarnya, maka sang copet cenderung memilih saya sebagai korban. Atau dengan kata lain saya ini punya bakat di copet. Weee? Kenapa begitu? Karena katanya saya suka kelihatan tidak waspada dan cenderung melamun kalo lagi jalan sendirian.

Saya ga tau apa itu berdasarkan pengalaman dia waktu magang jadi copet atau apa *he..he… just kidding* Tapi mungkin juga karena track record saya dalam percobaan pencopetan memang cukup mengesankan. Lebih dari 7 kali mengalami upaya pencopetan dan untungnya ’hanya’ 3 kali mengalami kerugian.

Waktu saya masih kuliah di ITB, dompet saya pernah hilang di mesjid saat akan sholat maghrib. Saya sendiri ga begitu ingat proses hilangnya, karena seingat saya, saya ga pernah melepaskan tas saya dari pengawasan. Walau akhirna KTP, kartu mahasiswa dan kartu2 lain nya di kembalikan oleh seorang mahasiswa yang menemukannya di toilet cowo mesjid salman, tetep saja uang & dompet saya tak kembali.

Pernah di angkot, seorang ibu menggendong bayi yang diselimutin rapat2 berupaya mengambil dompet saya dari dalam tas. Tadinya saya berpikir kasian amat bayi ini, panas terik, siang bolong kok diselimutin rapet banget. Ternyata itu hanya kamuflase untuk menutupi tangan sang ibu waktu merogoh tas saya. Beberapa saat kemudian saya menyadari dan mulai memeriksa tas saya. Lalu cepat2 sang ibu menjatuhkan dompet saya ke lantai. Dan selamatlah dompet saya yang isinya cuman 10ribu perak.

Modus operandi yang sama nyaris terulang di waktu yang berbeda dilakukan oleh seorang pemuda dengan target hp saya. Kali ini pun dapat saya gagalkan dan saya langsung membentak “eh, kamu mo nyopet ya? Ngapain tangan kamu masuk2 ke tas saya kalo ga mo nyopet” dan sayapun merepet dengan segala sumpah serapah, sampe akhirna sang copet turun. Sementara itu penumpang yang laen hanya bisa bengong melihat saya dan berkomentar “kirain temennya mbak, bukan copet”. *weleh?*

Kali yang lain, saya sedang jalan2 sama pacar saya (yang sekarang jadi suami) di Jl. Dalem kaum, seorang cowo berusaha menyobek tas saya. Secara reflex saya dan Aa menoleh ke belakang, tapi ada cowo lain yang nampar Aa untuk mengalihkan perhatian, sementara sang copet langsung kabur. Memang upaya pencopetan dapat digagalkan, tetapi jadinya malah Aa berantem tonjok2an sama cowo itu.

Di Jakarta, saya pernah kehilangan HP menjelang lebaran. Waktu itu sedang jalan2 sehabis buka puasa di Pasaraya Blok M. Pasaraya sedang sepi, jarang pengunjung tetapi tetep aja saya ga merasa waktu seseorang membuka tas ransel saya.

Belon lagi beberapa kali tas saya disobek seseorang di dalam bus kota, metro mini atau kopaja. Meskipun barang2 berharga saya (seperti dompet & HP) selamat dan tidak hilang, tetapi 3 buah tas saya menjadi korban. Sekarang sebisa mungkin saya menghindari naik bis/metro mini yang sudah penuh. Bahkan naek busway pun saya rela menunggu lama di halte, daripada harus naek bis berdesakan.

Meskipun begitu upaya pencopetan masih juga saya alami di area yang lain. Seperti di jembatan penyebrangan depan Ratu plasa. Kali ini yang hilang hanya uang ongkos lembaran seribuan, malahan saya sempat menarik baju sang copet (atau saya curigai sebagai copet) kemudian saya tonjok. Walaupun tonjokan saya tidak berarti apa2 buat dia, tapi saya lega bisa dengan spontan melampiaskan kekesalan saya.

Sebenerna kalo saya kehilangan sesuatu, biasanya saya akan menganggap bahwa saya ini kurang amal saja. Dengan begitu saya tidak perlu terlalu kesal dan menyesalinya berlarut2. Toh uang bisa kita cari lagi. Tapi yang bikin saya agak kapok naik angkutan masal dan lebih memilih naik taksi adalah lebih disebabkan karena dampak psikologis yang saya rasakan. Well, daripada uang saya abis diambil copet, mendingan dipake untuk bayar taksi yang nganter saya kemana2.

15 thoughts on “Bakat di copet

  1. kalo kata bapakku…kalo jalan ditempat2 rame dan kemungkinan banyak copet..seperti :terminal, stasiun, pasar…jangan jalan lama2..kalo bisa jalan yg cepet dan terlihat sigap, biasanya kalo bgitu terkesan aware dan cekatan…mungkin mba fiy ini selain suka melamun, jalannya lama ya? bener ga?

  2. kalo saya kebiasaannya suka skeptis….jadi sering mencurigai orang lain…walaupun sifat itu ga bagus, itu bisa buat saya aware dengan keadaan sekitar…

  3. waduh..ga enak juga yah kayak gitu..sy sendiri dulu pas lg jln di ITC, pernah diikutin 2 org cowo..emg berasa banget kalo mereka tuh ada maksudnya..soalnya waktu pura2 berhenti dan masuk ke toko, itu 2 org juga ikutan berhenti dan masuk ke toko yg di depan..Urghh..uda takut banget waktu itu. Tp untung akhirnya bisa kabur dr tuh 2 org.Hiiiiiii…

  4. mba fi, waktu itu aq pernah baca artikel. Jadi otak manusia itu saling mengirimkan gelombang, nah pada saat-saat tertentu ketika kita ketakutan (bawah sadar) ato ngrasa bisa dicopet, gelombang ini terbaca oleh orang yang mau mencopet, nah makanya biasanya orang yang kecopetan pasti punya track record, karena ya itu tadi, gelombang otaknya mengirimkan kesan untuk dicopet.Aku pernah mo kejambretan HP-nya 2 kli huehehe pertama di bis jurusan p.gadung-senen, tp karena aq agak bonek dikit, so slamat deh..yang kedua dah aq critain di MP juga..selamat juga:)klo kata temanku se aq rada preman jd-nya premannya takut duluan huehehehemaklum dr kecil dah sering keluar masuk penjara..

  5. waduh….CV-nya selama jadi korban copet banyak juga yah. harusnya belajar dari pengalaman dong jeng, masa’ berkali2 selalu jadi target operasi para pencopet itu sih…^_^

  6. Waks…..Gila!copet di Indonesia parah juga ya. Secara belum pernah ngalamin langsung, dan jangan sampe deh!kudu harus waspada terus tuh….Kalo naik bis umum, gue biasanya ngepit tas sampe kira2 gak bisa terjangkau sama orang. Kantong pun begitu, kudu dikosongin dulu kalo mo naik angkutan umum.

  7. gue pernah hampir kecopetan 3 kali…………..dan semuanya terjadi di daerah Pasar Senen…….. sekarang mah…ogah ke sana klu nggak penting-penting banget…. syeeeeeereeeeemmm.

  8. reenna said: harusnya belajar dari pengalaman dong jeng, masa’ berkali2 selalu jadi target operasi para pencopet itu sih…^_^

    Makanya gw sekarang naek taksi kemana2 kalo enggak bawa mobil.

  9. Alhamdulillah baru sekali kena copet..*eh, patut disyukuri gak sih?*…mudah2an itu jadi yg pertama dan terakhir. Mending kalo dijalan, pura-pura pasang tampang angker aja, kalo perlu pake kumis palsu dan codet-codet palsu gitu..supaya disangka sohibnya copet…hyehyehye..[saran yg menyesatkan..]

  10. widwod said: maklum dr kecil dah sering keluar masuk penjara..

    Ngapain Neng???Markiran mobil atao motor di penjara?Ato nganterin catering kesono?

  11. myverve said: kalo perlu pake kumis palsu dan codet-codet palsu gitu..supaya disangka sohibnya copet…hyehyehye..

    Ntar tampang kyut gw ga nampak dong!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s