Gemana rasanya manggil suami namanya

Minggu lalu waktu sedang jalan2 di BIP, saya ketemu dengan Diah teman SMU saya sedang ngantri di sebuah restoran cepat saji. Spontan saya sapa dia dan ngobrol sambil menunggu giliran dilayani. Ditengah obrolan ngalor ngidul, hp Diah berbunyi ternyata dari suaminya “Halo Ben? Ada apa? ___________ Lagi di M**. Mo dipesenin apa?”

Mendengar percakapan telp mereka saya heran dan spontan bertanya “Kamu manggil suami langsung nama?” pertanyaan ini menurut saya wajar mengingat mereka sudah cukup lama menikah dan sudah punya seorang anak balita. Karena biasanya kalo sudah punya anak, nama panggilan berubah untuk menyesuaikan dengan kondisi. Misalnya Waktu Kakak saya belum menikah, dia memanggil calon suaminya dengan embel2 Mas. Panggilan ini berlangsung terus hingga mereka punya anak, dan panggilan pun berubah menjadi Ayah dan kakak saya pun jadi dipanggil ibu.

“Yah gimana ya? Abis udah kebiasaan manggil nama dari dulu, kan umur kita sama” Jawab Diah dengan nada biasa. Sedikit informasi, suami istri ini adalah teman saya dari SMU di SMUN 3 Bandung. Ketika kuliah di ITB, Benny kebetulan masuk satu jurusan dengan saya, sementara Diah masuk ke Unpad pada tahun berikutnya. Dan mereka sudah pacaran dari kelas 3 SMU.

Benny dan Diah bukanlah satu2nya pasangan suami-istri yang saling memanggil nama. Mantan bos saya diperusahaan yang dulu juga saling memanggil nama dengan alasan ”dulu pernah coba manggil Mas, kok rasanya aneh dan saya jadinya diledekin terus sama temen2” Mantan bos saya ini lulusan teknik sipil ITB dan suaminya pun seangkatan dan sekelas dengannya. Sementara itu dalam kegiatan ormas diluar pekerjaan, mereka masih sering ketemu sama temen2nya seangkatan dulu. Jadi kalo mereka merubah nama panggilan temen2nya akan nyorakin. *aduh, sungguh alasan yang aneh*

Saya sendiri sudah saling merubah panggilan dari nama jadi Aa – Eneng (nyunda banget yak) di tahun ke-2 masa pacaran saya yang 10 tahun. Waktu kuliah sih ga ada yang protes ato ngeledekin kita, entah karena mahasiswa ITB pada cuek ato panggilan seperti itu sudah umum ditemui sehari-hari. Yang ngeledikin justru malah sepupu2 saya dari Kudus. Kalo denger suami saya manggil ”Neng” ke saya, mereka langsung nyanyi ”Neng ayo neng ayo maen……dst”. Tapi saya dan suami saya sih cuek aja *Anjing menggonggong, gw kabur…………………. eh salah yak? Anjing menggonggong kafilah berlalu*

Tapi yang paling lucu adalah tetangga saya di Bandung, namanya Nelly. Dia tetangga saya waktu kecil, sekarang setelah menikah, secara tidak sengaja kami jadi tetangga lagi. Sebenerna saya tidak tahu nama suaminya, secara saya jarang ada di Bandung (hanya weekend saja) saya tidak begitu hapal dengan nama tetangga2 saya. Saya cuman tahu Nelly sering manggil suaminya Dedi.

Suatu sore saya sedang ngobrol dengan Nelly sambil mengawasi anaknya, Prita, maen2 di depan rumah saya. Tiba2 saya dengar Prita berteriak “Dedi ikut dong!” pada ayahnya. Saya bengong dan komentar “Nel, anak kamu boleh manggil nama bapaknya langsung?” Dengan heran Nelly malah nanya balik “emang tadi Prita manggil Zaki?” Heeee? Zaki tuh siapa? “Nama suami saya kan Zaki, Prita manggil ayahnya Daddy” kata Nelly.

Oooooooooo, jadi Dedi tuh maksutna Daddy alias Ayah (bhs Inggris). Gw kirain tuh anak dibiasain manggil nama bapakna langsung, biar akrab gitu. Hue…he..he…

14 thoughts on “Gemana rasanya manggil suami namanya

  1. haiqa said: Gw kirain tuh anak dibiasain manggil nama bapakna langsung, biar akrab gitu. Hue…he..he…

    aiiih…jadi ga enak ati hehehe…^_^

  2. aku dah pacaran 3.5th, dari awal aku manggil pacarku “mas” dan dia manggil aku “ade”…karna aku ngrasa hormat sama dia kalo manggil itu …malah sekarang aneh kalo manggil nama…

  3. haiqa said: Oooooooooo, jadi Dedi tuh maksutna Daddy alias Ayah (bhs Inggris). Gw kirain tuh anak dibiasain manggil nama bapakna langsung, biar akrab gitu. Hue…he..he…

    huakakakakakak..lutju deh…mba Fi sok te ahh..heheheuntung ga ikut2an manggil Dedi..huahaha

  4. Abis mereka ngomongnya ga kayak orang bule dipelem2 kalo nyebut bapak na Daddy.Asli mereka kedengerannya kayak Dedi kok! xixixixixi…

  5. wuakakakakakakakakakbonyok gw sampe detik ini masi saling panggil nama tuhmakanya gw dan ade2 kalo lagi becanda, kurang ajarnya minta ampun! wuakakakakakakakakakakakaka*uh, jadi kangen rumah*

  6. mo manggil apa ya ntar kalo udha punya sendiri???? :DPanggilan itu kan tergantung kesepakatan masing2. Kalo gue ntar gak mo dipanggil Yang, kepala gue kan gak peyang. Juga gak mau dipanggil Say, gue kan bukan tukang sayur.liat aja deh ntar.

  7. Aku juga masih suka panggil nama dan panggil nama ‘julukan’ Tapi sempat sih, masanya si kecil lagi iseng, dia suka panggil : Lis…Lalu aku kitik2 sampai minta ampun he he he. Sekarang sih nggak lagi, dia selalu panggil papa dan mama. So, yang mau mesra sampai tua silahkan aja, anak bisa membedakan panggilan kok he he he.Yg repot justru panggilanku ke Kokoh dan Marco. Begitu bilang : Ko… dua-duanya nengok😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s