[Karir] Pilih jabatan apa gaji gede?

Sesudah sholat zhuhur di mushola, saya ketemu mantan teman sekelas di SMUN 3 Bandung, yang sekarang kerja di direktorat lain di Bappenas. Winna nama teman saya ini adalah juara kelas waktu SMU dulu, lulus cum laude dari Teknik Kimia ITB dan sekarang dalam usia muda sudah meraih gelar PhD (bukan Permanent head Damage) dari sebuah universitas ternama di luar negeri.

Ternyata Winna saat ini sedang berada di kebimbangan karena dia ditawari posisi yang menggiurkan disebuah lembaga keuangan international ternama, dengan gaji sangat gede (bila dibandingkan dengan gajinya sebagai pegawai negeri). Secara saya pernah kerja di lembaga tersebut sebagai short term consultant yang project based, dia menanyakan pendapat saya. “Kalo lu jadi gw Fi, lu pilih mana?” neeee, secara saya ga pernah (dan gak pernah mau) jadi pegawai negeri, saya susah ngasih komentar. Jujurly, Saya sih menyayangkan jabatan dan karir dia di Bappenas yang cukup mentereng.

“Gw kan cewe Fi, gw ga perlu segala kekuasaan dan jabatan itu. Gw cuman ngerasa kalo ilmu gw banyak ga kepake disini. Lagian dibandingin elu, kayakna pengalaman kerja gw baru sedikit” Katanya berapi2. Heeee….? Ya iyalah. Lha wong saya cuman S1 yang lulus kuliah terus kerja. Na dia pan asyik2 sekolaaaaaah terus, sesuatu yang sulit diraih oleh kebanyakan orang termasuk saya.

Akhirna saya cuman bisa nge-share pengalaman kerja saya di lembaga keuangan international itu. Disitu kita dituntut kita untuk kerja mandiri, individual dan membuat kita jadi jarang bersosialisasi. Kadang2 kita harus bekerja 20 jam nonstop dengan jam kerja yang tidak umum *terkait dengan perbedaan waktu dengan kantor pusat di amerika* Belum lagi tekanan batin sebagai orang Indo yang sering di-undermind-kan oleh orang2 bule, india, arab, afrika dll yang sok pinter. Ditambah adanya kecurigaan mereka terhadap aparat pemerintah kita yang korup, padahal mereka juga ga bersih2 amad. Saya sendiri merasa kalo kerja di W**** B*** itu bertentangan dengan hati nurani saya yang paling dalam, meskipun secara finansial gaji yang saya dapat sangat memuaskan.

well, buat saya yang individual konsultan yang pendapatannya tidak tetap (kadang2 gede banget, kadang2 kecil malah kadang2 ga gajian), konsekuensi dari gaji gede biasanya adalah waktu untuk keluarga yang menjadi sangat sedikit. Sehingga kadang kita punya uang banyak tapi ga tau cara nikmatinya. Malahan kalo lagi gaji kecil atau std lah, saya bisa jalan2 keluar kota sama keluarga, asyik2 berkaraoke ria, atau hanya nonton berseri2 dorama.

Eniwei, saya akhirna bilang sama Winna ”Apapun keputusan lu, sebaiknya lu pikirin baik2, bayangkan the worst-case scenario. Sehingga kalo kejadian terburuk itu terjadi kita sudah siap. Dan sekalinya keputusan sudah diambil jangan pernah menyesalinya. Even lu harus masuk mulut buaya sekalipun”

Satu episode obrolan after sholat ini mo ga mau mengingatkan saya pada pepatah lama kalo rumput tetangga selalu tampak lebih hijau *lho apa hubungannya yak?*

19 thoughts on “[Karir] Pilih jabatan apa gaji gede?

  1. haiqa said: Disitu kita dituntut kita untuk kerja mandiri, individual dan membuat kita jadi jarang bersosialisasi. Kadang2 kita harus bekerja 20 jam nonstop dengan jam kerja yang tidak umum

    gak bisa bersosialisasi,jam kerja yang gak umum…itu harus sesuai dengan apa yang diperoleh,soal na kalo enggak kita gak akan sepenuh hati ngejalaninnya….kalo gak sepenuh hati ngejalaninnya ntar akan jadi tambah capek n stress aja bawaannya hehhehe

  2. Kalo gw sih Es, kerja tuh harus seneng. Biar badan cape tapi hati senang.Senang itu bisa dari macem2. kondisi kerja, pergaulan atau kenyamananSo, besarnya gaji sih nomer berapa gitu…….

  3. haiqa said: kerja tuh harus seneng. Biar badan cape tapi hati senang.Senang itu bisa dari macem2. kondisi kerja, pergaulan atau kenyamanan

    setuju…dulu kerjaku tekanan batin deh…sekarang kerjaan seneng, gaji juga lumayan..walaupun kerjaan nya capek banget.. tapi senang krn kondisi kerja, pergaulan dan nyaman pula….Hmmm….. dulu aku juga pernah minta pendapat tentang ini ya mbak…dan sekarang… disinilah aku terdampar

  4. yups…harus dengan hati senang, bos baik, dan suasana kerja mendukung……tapi gaji juga perlu diperhitungkan…kalo kerjanya seneng pergaulan enak…tapi kaya kerja rodi…wah ga bagus juga tuh…

  5. he..he..he.. menurut si Winna temen saya itu, kerja dia saat ini sih “Over work under paid”Gw bingung aja gitu, karena menurut gw kerja di Bappenas ini jauuuuuuuuuh lebih santai dari waktu gw di W**** B*** itu.Buktinya gw bisa ngempih tiap hari.

  6. gue sih yg pasti liat duitnya dulu lah….tp seiring waktu, mungkin aja…mungkin aja nih…pindah kerja kl ga sesuai di hati….tp yg sesuai di hati yg sekarang ini…punya firm sendiri, walau ga gede2 banget tp nyaman, kalo musti lembur toh buat diri sendiri n bukan buat boss, salah satunya lg alasan, gue suka kerja with my own pace of time alias seenak jidad gue…yg kaya gini nih ga cocok kerja ama orang >.<tp ada juga temen gue yg beralih dari kerja dengan gaji lbh dr 4 juta n mulai dari nol jadi marketing asuransi…dan sampe sekarang gue ga ngerti kenapa….>.< kali dah jenuh di kantoran…

  7. kan katanya “no pain no gain”, jadi klo mau gaji gede ya harus usaha ekstra keras. bisa dlm bentuk pressure, working hours yg gila2an, ato tanggung jawab yg gede ato effort2 lainnya. selama masih perlu uangnya, ya pinter2 kita deh menyesuaikan semua itu…(“,) klo mau hidup santai yang gak stress sama kerjaan, jgn terlalu berharap bisa dapet uang banyak deh (kecuali klo merit sama milyuner, br boleh santai2 sambil belanja-belanji..^_^)klo balik lagi ke pertanyaan awal : Pilih Jabatan ato Gaji Gede?terus terang gw bakal milih gaji gede…(“,) hari gini syapa sih yg gak butuh duit…:pp lagian klo jabatan tinggi tp gaji kecil mah sama juga boong. Makin tinggi jabatan kan tanggung jawabnya makin gede, masa’ gak dihargai setimpal…:pp

  8. vicke said: tp ada juga temen gue yg beralih dari kerja dengan gaji lbh dr 4 juta n mulai dari nol jadi marketing asuransi…dan sampe sekarang gue ga ngerti kenapa….>.< kali dah jenuh di kantoran…

    mgkn uangnya tabungannya udah cukup dari kerjaannya yg dulu vick, jd dia mau mulai untuk menikmati hidupnya…^_^

  9. terus terang Fi, I missed my old workplace looh… di sono gaji gw ga segede sekarang, tapi gw bisa ketawa-ketiwi sama bossess, sekarang duuuh mo ketawa-ketiwi aja mahal banget secaraaaaa hectic kerjaan gw ga ketulungan. Sampe anak lahir aja gw ga nungguin, masih di angkasa raya lari puntang-panting dari Padang padahal baru mendarat malemnya :(really I missed you, Uci and my old mates! *hiks*

  10. setujuh ! biar gaji kecil asal masih bisa punya waktu untuk dinikmatinkalo banyak uang tapi akhirnya gak punya waktu untuk dinikmatin ya percuma..emang hidup cuma material aja hehehe

  11. Kalo gue yang notabene ornagnya gampang adaptasi sama lingkungan kerja, kudu nyari tempat kerja yang bisa ngasih gaji luamyan gede lah. Soal suka ato gak suka kerjaannya itu mah belakangan. Kan bisa adaptasi lama kelamaan. Tinggal niatin dlaam hati sendiri, bahwa kita mampu melewati tantangan didunia kerja, apapun itu bnetuknya. Tapi kalo udah masuk ke negatif yang sampe mausk mulut buaya yang lo bilang Fi, ogah la yau…..!Tapi untungnya gue baru 3 kali pindah kerja. Dari yang pertama karena ya itu, gajinya ngepas banget bo!

  12. ciput said: terus terang Fi, I missed my old workplace looh… di sono gaji gw ga segede sekarang, tapi gw bisa ketawa-ketiwi sama bossess, sekarang duuuh mo ketawa-ketiwi aja mahal banget secaraaaaa hectic kerjaan gw ga ketulungan. Sampe anak lahir aja gw ga nungguin, masih di angkasa raya lari puntang-panting dari Padang padahal baru mendarat malemnya :(really I missed you, Uci and my old mates! *hiks*

    I Miss you too pak’e… he..he..btw, selamat atas kelahiran anak ketiganya ya Pak. Sekarang udah punya 3 jagoan dong!kemaren baca jurnal na sih. Tapi ga sempet reply nih!

  13. reenna said: Makin tinggi jabatan kan tanggung jawabnya makin gede, masa’ gak dihargai setimpal…:pp

    Ne~ ini kan ttg pegawai negeri gitu loh! Yang direktur aja (eselon 2) gajina cuman 5 juta + tunjangan yang ga seberapa.Nah tawaran di lembaga keuangan asing itu bisa sampe 5 kalinya.

  14. klo gitu kembali lagi prioritas dia skrg ini apa? klo lagi pengen ngumpulin uang (mgkn buat beli rumah, sekolah lagi or tabungan buat sekolah anak) mgkn ada baiknya tawaran yg di lembaga keuangan itu diterima, dengan pertimbangan segala konsekuensi yg bakal diterima (diatas udah banyak yg ksh contoh tuh). increase 5 kali gaji lho..!! kesempatan gak datang 2 kali, jgn sampe ntar nyesel. tapi klo menurut dia dgn gajinya sekarang udah mencukupi semua kebutuhan dan gak ada rencana lain yg butuh uang banyak, ya sudah….nikmatinlah pekerjaannya sekarang….(“,)o, iya….sekedar sharing, di HardRock FM ada acara career life. tagline mereka adalah : “enemy of a great life is a good life”. which means : sometimes klo kita sudah merasa berada di comfort zone pada lingkungan kerja kita sekarang, itu bisa jadi halangan buat kita berkembang di karir kita. comfort zone bisa macem2, bisa dalam hal posisi ato gaji ato bahkan suasana kerja.jadi pada dasarnya sih…mengenai mau kemana tujuan karir kita (posisi ato gaji ato lingkungan kerja yg enak), ujung2nya ya kembali ke prioritas masing2…(“,)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s