Penderitaan jilid 2 : nnnnnnnDesoooooooooooooo


Sapa bilang jalan2 di negeri orang itu enak? Bukannya gw ga mensyukuri kesempatan yang udah dikasih ke gw untuk bisa pergi ke eropa. Alhamdulillah banget bisa pergi ke negeri jauuh yang beda karakteristik, kebudayaan dan bahasa. Sebuah pengalaman berharga. Tapi kalo boleh jujur, kesenangan di negeri orang ada konsekuensi nya yaitu penderitaan karena sistem dalam tubuh gw yang susyah berkompromi ama kondisi di negara dingin.

  1. Kedinginan

Suhu disini yang dingin2 kuku (kebalikan dari hangat2 kuku), sekitar 8 – 15 derajat emang cukup ramah untuk kita bisa berjalan2. Tapi sayangnya cuaca ga bisa diprediksikan. Kadang2 hari cerah dan hangat, tapi kemudian serangan angin besar yang tiba2 datang, ato hujan rintik2 sepanjang hari, lalu mendung tanpa matahari membuat saya ga tahan.

Pernah suatu malem saya dan bos2 Bappenas sedang jalan2 cari view bagus untuk sesi pemotretan (maklum foto model), tiba2 angin gede banget dan kitapun berusaha cepet pulang. Tapi karena jalan kita udah kejauhan, maka rasanya ga nyampe2…. Pipi udah udah merah kedinginan, tangan meskipun pake 2 lapis sarung tangan, masih gemeteran. Dan kaki nyaris beku. Satu2nya cara untuk ngakalin adalah masuk ke toserba 7/11 yang ada di hampir tiap perempatan, sekedar untuk menghindar dari angin.

Noraknya, setelah 4 hari di Copenhagen dan selalu berangin2 dingin, akhirna pada hari ke 5 saya pun tumbang. Badan saya rasanya ga enak dan mau muntah, sama bu Diah, room-mate saya, saya pun di kerokin. Dasar ndeso, ga dimana2 tetep aja kerokan.

  1. Kehausan

Sebenerna hal ini ga perlu terjadi, karena tokh air keran disini kan potable water. Cuman maklumlah orang Indonesia, kalo air ga dimasak kayakna ga marem untuk diminum. So setiap hari gw ama roommate gw beli air mineral yang harganya lumayan. Pernah suatu malem keabisan air mineral, mau ga mau ditega2in minum air keran. Abis meskipun disini dingin, tapi kelembabannya rendah banget jadi saya sering merasa kehausan.

Susyaah…susyah…. sebagai orang yang pernah bekerja di perusahaan air minum, mestinya gw tahu bahwa, untuk mencapai kondisi potable water tuh perlu kesempurnaan, dimana di Indonesia sulit banget dicapai. Dan gw juga tau kalo negara2 eropa punya standar tinggi untuk air keran yang potable. Eh, dikasih kondisi bagus malahan ga dimanfaatin.

  1. Kelaparan

Bukan karena ga dikasi makan, tapi jenis makanan disini….*ampun deh* adalah makanan sehat. Sehat menurut mereka adalah, roti yang masih ada butiran2 gandum didalamnya, ikan yang di ‘marinade’, daging asap yang setengah mateng dan salad yang dicampur sama sarden. Bukannya gw ga suka ama makanan kayak gitu, tapi….sistem pencernaan gw ga bisa nerima.

So, setiap abis lunch, saya selalu masih berasa laper……. dan malem berusaha cari restoran china atau thailand *cari nasi boooo*. Udah gitu karena udara dingin, tengah malem bangun dan masak mie instant ala lagi kemping. Secara gw dan temen sekamar gw ga bawa pemanas, maka indomie gw rendem pake air panas dari keran, sambil dicuci beberapa kali, setelah setengah lembek baru dikeluarin dari bungkusnya dan ditaburin bumbu. *gw jadi inget waktu survey ke hulu kapuas di pedalaman Kalimantan*.

Kesimpulannya di Eropa ga ada bedanya ama di Pedalaman Kalimantan *lho???*

  1. Perbedaan Waktu

Menjelang musim dingin, alias ini sudah waktunya musim gugur, membuat Copenhagen dapet sedikit banget matahari. Mulai dari subuh jam 6.30 dan jam 5 sore sudah maghrib. Hal ini bikin gw rada2 bingung karena banyak banget keanehan yang terjadi. Pulang acara meeting/workshop adalah jam 4 sore, belum ju
ga nyampe hotel udah gelap. Langsung jalan2 disepanjang walking street (tempat shopping dan window shopping). Perasaan udah muter2 dari ujung ke ujung bolak balik ampe pegel, masih aja jam 7 malem. Rencana mo nyobain nonton bioskop/pertunjukan musik ga pernah berhasil, secara filmna baru mulai jam 9 malem, sementara kita udah tewas jam segitu. *ditahan2 juga ga bisa tuh, secara waktu Jakarta udah Jam 2 pagi*.

  1. Jet lag

Ini yang bikin gw heran banget, jet lag na ga ilang2…….. Udah 5 hari di Copenhagen masih aja selalu bangun jam 2 ato 3 pagi (jam 8 waktu Jakarta), sementara jam 8 ato 9 malem udah ngantuk banget. Pernah suatu kali dicoba bertahan sampe jam 10 malem, tetep aja bangun jam 3 pagi. Heran!

Dari jam 3 biasanya gw susah tidur lagi, yang ada gw ngempih ato bikin laporan ato triska. Kalo pun bisa tidur baru jam 6 ato 7 selama setengah jam. Jadi kalo diitung2 jam tidur gw kuraaaaaaang banget yak! Mudah2an di Indonesia bisa balas dendam.

Bersambung

21 thoughts on “Penderitaan jilid 2 : nnnnnnnDesoooooooooooooo

  1. tapi tetep kan… dah jalan2 di negeri oranghmmm… jd lebih enak mana tinggal di pedalaman kalimantan ato eropa? lho? hehehehe….klo jetlag itu gak bakal ilang meskipun dah seminggu. Pengalaman dari kakakku, untuk menghilangkan jetlag dan kembali ke ritme semula adalah dengan memaksakan diri untuk kerja alias ngantor.. jadi karena kesibukan di kantor, otomatis ritme tubuh kita akan mengikuti dan dengan sendirinya kembali lagi. Terbukti sih… jetlagnya gak sampe berhari2. Jadi, ayo mbak ngantor, jangan jalan2 mulu… baru pulang dari Eropa dah ke semarang lagi… :((

  2. jetlag emang biasanya semingguan baru hilang…..Soal makanan, heheheee…sama kayak gue baru dateng kesini, sempet ngalamin culture shock!soalnya disana gue kan jarang masak. Sedang disini, kalo gak masak sendiri, makan ntuh makanan Arab…..untung banyak supermarket sama restaurant Indo disini sekarang….so…gak usah repot lagi….kalo di kopen, gak tau deh ada gak yah????

  3. Di Cph ada restoran Indonesia, judulna Bali tapi katana makananna ga uenak bgt. Ada lagi restoran Lombok tapi mahal dan rasanya aneh, bukan Indonesia….Jadi kita ga makan disono.

  4. anihimura said: bussseeedddhhhh… kekna dingin bangedhh tuhh.. kerokan pulak.. XDD tapi pan asik klo bs ksana ^^v

    Secara suhu na cuman 8 derajat. *itu udah yang paling cerah!* gw bener2 gemeletuk menahan dingin.

  5. haiqa said: Secara suhu na cuman 8 derajat. *itu udah yang paling cerah!* gw bener2 gemeletuk menahan dingin.

    kalo pas winternya bisa sampe minus.. kaya freezer brrrr…rrrr..rrr

  6. ga dimana2 emang ‘kerokan’ itu budaya orang indo, i think bisa jd komoditi jual juga tuh spt massage2nya org jepang, apalagi di negeri londo sana (ijis! ngomong apaan sih gue? :P)mungkin gue belum ngerasain sendiri perbedaan2 itu yak? selain rasa nasionalisme gue juga yg tipis, orientasi gue emang masih ingin mencabar negara lain…

  7. sama juga dong…kena AC dikit langsung masuk angin….hahahakata temen kantor, esti badan gede isinya angin doang(sial !!) abis badan gendut kan menimbun lemak seharusnya bisa jadi penghangat tubuh kan, seperti beruang kutub…hehehehe….

  8. idem kok mbak soal dingingak usah di luar negeri…suatu kali nginep di puncak…deket botol kecap selama 2 hari. Malamnya kan dingiiin bgt, sampe kasur rasanya kayak batu es padahal dah pake selimut, minum hangat, dll. Akhirnya aku tidur peluk2an deh (sayang yang dipeluk cewek hehehe) paginya langsung deh mencret2 dan perut kembung sampe pulang hiks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s