Green lifestyle

Sebagai konsultan yang kerja di bidang lingkungan, harus saya akui bahwa saya bukanlah environmentalist sejati. Meski saya punya pengetahuan mengenai dasar2 terjadinya pencemaran air, tanah dan udara, tapi jujurly saya hanya bisa komentar lisan tanpa melakukan suatu tindakan yang aplikable dalam kehidupan sehari2 saya.

  1. Saya bukan pengguna Public Mass Transportation

Saya mengerti sekali bahwa buruknya kualitas udara di Jakarta, sebagian besar disebabkan oleh banyaknya kendaraan bermotor yang lalu lalang di jalan2 di Jakarta. Banyaknya kendaraan ini berakibat pada kemacetan yang memperburuk kondisi udara diperkotaan. Salah satu solusi yang disarankan adalah penggunaan public mass transportation seperti Bus ato kereta. Secara sistem transportasi masal di Jakarta menurut saya sangat tidak manusiawi, saya maleeeees banget naek bus/kereta. Bukan saja karena sering overload dan banyak copetnya, tapi juga karena kondisinya yang jauh dari nyaman.

Walaupun sekarang sudah ada Busway, yang lebih manusiawi dan nyaman dibanding bus2 umum yang ada di Jakarta, tapi saya masih belum menggunakannya karena halteu busway cukup jauh dari rumah dan kantor saya *saya males kalo harus jalan agak jauh*

  1. Saya masih membeli makanan yang dibungkus dengan stereo foam atau kemasan2 plastik

Kalo yang ini sebenerna saya ga mau, karena saya tau zat dalam stereo foam ini beracun terutama jika bereaksi dengan panas. Tapi apa daya hampir seluruh toko menyajikan makanan2nya (terutama untuk yang take away) dalam kemasan stereo foam, dan saya masih sering beli makanan cepat saji dibandingkan memasak sendiri.

  1. Saya masih belum rela menggunakan produk2 hasil recycle ataupun reuse

Salah seorang teman saya yang environmentalist, selalu menggunakan kertas daur ulang dalam pekerjaannya. Waktu saya tau harganya hampir 3 kali lipat kertas biasa, saya cuman bilang “ih, sayang banget duitna”. Saya sendiri heran, kenapa barang2 daur ulang ini harganya jauh lebih mahal dari barang2 umumnya. Secara pada dasarnya saya pelit, saya masih ga rela untuk ngeluarin uang lebih banyak untuk barang dengan fungsi yang sama.

  1. Saya boros mengkonsumsi energi

Meskipun saya tahu sekali bahwa listrik yang saya nikmati dirumah adalah hasil pembakaran batu bara yang menjadi biang keroknya pemanasan global, tetep aja saya masih boros dalam mengkonsumsi energi. Sering saya membiarkan TV di kamar saya nyala semalam suntuk bahkan termasuk DVD/VCD playernya. Pernah beberapa kali TV saya nyala 2 x 24 jam nonstop, padahal tidak terus menerus saya tonton.

Kalo akhir2 ini iklan layanan masyarakat gencar sekali menghimbau penghematan energi, mengingat cadangan sumberdaya alam yang mendukung aktifitas PLTA, PLTD, PLTU maupun PL PL lainnya yang semakin menipis. Saya jarang sekali “ngeh”. Saya baru bakalan ngeh kalo udah nerima tagihan listrik yang besarnya bikin dompet saya ngejerit, tapi susah banget ngerubah kebiasaan ini.

So, waktu seorang teman mengajak saya untuk ikut dalam milist “Green Lifestyle” nya orang2 yang concern terhadap kondisi lingkungan, dan ingin menerapkan dalam kehidupan mereka, saya tidak langsung mengiyakan. Bukan apa2 karena menurut saya, kalo kita ingin menerapkan “gaya hidup ramah lingkungan” di Kota Jakarta yang tercemar ini, maka banyak pengorbanan yang harus saya lakukan *maklum saya kan orangnya ga mau susah, he..he..he..*

40 thoughts on “Green lifestyle

  1. mbak, mbak kan penganut green lifestyle…klo dah liat sesuatu yang berwarna hijau suka ga nahan…eh.. salah maksudnya ya…jadi merasa tertuduh juga nih…

  2. At least di lingkungan terkecil dulu kali ya misal gak buang sampah di sembarang tempat. Itu aja susah…masih banyak yang buang sampah dimana2. Lagi naik mobil tiba2 liat mobil di sebelah buang kaleng coke..bu**et….mending masih utuh..Kalo lempar duit boleh dah

  3. Fi, perubahan sikap itu butuh waktu, gw dan istri aja ngajarin anak2 u/ tidak buang sampah sembarangan, sekarang mereka sudah negur Ayahnya yg buang rokok sembarangan :p

  4. wuah…… sumbangsih ku untuk green lifestyle masih minim banget… yang pasti …. klu makan/minum sesuatu bungkusnya aku usahain dibuang ke tempat sampah… kalau tidak nemu tak masukkin aja dalam tas.. even itu tjuma pembungkus permen atau tissue bekas…klu hemat energi… bukannya karena niat… he..he..he.secara kerja di Jkt sampe rumah udah jam 9.30 malam…. wajarlah… nggak sempat lagi nonton… lampu rumah yang hidup juga teras belakang dan depan saja…pengen juga make barang recyle tapi ya itu dia… terbentur harganya yang malah…hiks……..

  5. Relly, kalo sekedar buang sampah pada tempatnya sih, gw udah ngelakuin itu.Itu mah terkait ama kebersihan lingkungan sekitar aja…..Gw yakin bahwa kalian semua masih membungkus sampah yang kalian buang dengan plastik kresek kan?Nah plastik itu sumber utama pencemar tanah. Pernah ga kalian pas lagi belanja, milih untuk tidak pake kantong kresek?? gw sering! kalo gw beli komik/DVD gw suka ga mau dikasih kantong kresek….Sebenerna sih kalo di supermarket nyediain kantong kertas, gw juga ga mau nerima kantong kresek.

  6. yah.. di Jakarta… tempat yang membungkus belanjaan pake kantong kertas mah langka………tjuma klu belanja di body shop… klu nggak salah kantong plastik yang dia gunakan itu aman untuk lingkungan… nggak tau ya itu sejenis apa bahannya…. cuma dimata gue tetep aja kantong plastik… pdhl dulunya bodyshop juga pake kantong kertas

  7. Rel, kemaren di proyek yang lagi gw kerjain sekarang gw mo bikin program “pengurangan penggunaan kantong plastik” tapi sesudah gw riset kecil2an ternyata salah satu ipar gw kerja di perusahaan pembuat kantong plastik terbesar di Jakarta….Gw jadi mikirin efek pengangguran yang bakal terjadihe..he..he…

  8. waaah, kirain smua anak TL ngamuk2 klo liyat orang pake stereofoam, buang batere ke tong sampah, ato ninggalin bungkus permen di jalanan ^^. Senangnya.. Teruskan mba…*korban sering dimarahin*

  9. Gw udah hidup kelamaan Unee, udah males marahin orang….gegegegegSemenjak gw kerja di Bappenas, gw lebih berpikir tentang pertumbuhan ekonomi yang bisa mengurangi angka kemiskinan di Indonesia.Gw pikir, susah mo ngomongin soal lingkungan kalo kesejahteraan aja masih jauh dari jangkauan.*wuih!*

  10. betul…. skrg itu semuanya kan kaya lingkaran setan… nggak bisa tjuma satu bidang yang diperbaiki…. tanpa mengikutsertakan bidang lain.. .soalnya efeknya itu berantai…yah spt yang Fiya bilang….mo bikin program pengurangan penggunaan kantong plastik… tapi pabrik plastik sendiri menyerap tenaga kerja yang cukup besar…….trus klu plastik lama-lama tergantikan…. kemana para pegawainya… iya klu pabrik kantong kertas bisa menyerap mereka, atau pabrik plastik alih fungsi jadi pabrik kantong kertas…. he..he..he..—————————————seru juga ya topiknya… Fiya…sekali-kali ngomongin yang agak-agak…mikir…hi..hi..hi….

  11. hwahah. Masih banyak hal yang perlu dibenahi selain kesadaran lingkungan semata ya. Bukannya mengesampingkan juga si, cuma kayanya buat apa repot2 sendiri maksain ga make kantong plastik ato sterofoam ato ga makan makanan berformalin klo pada kenyatannya ya emang untuk saat ini cuma itu yang bisa dipakai? heheh. Dasar orang Indonesia

  12. Relly : cie…..cie…. sok serius neh!!! Cape ya ngomong serius heheUnee : We have no choice, right?? Jadi bisa dianalogikan kalo kita ada dalam kondisi darurat…… (kan kalo ga dalam kondisi darurat & ga ada pilihan, yang haram bisa dihalalkan).Darurat kok terus menerus!

  13. abis baca tulisannya mbak, aku baru nyadar betapa ga sadar lingkungannya aku…..padahal aku selalu berusaha buat jaga lingkungan meski masih dalam skala kecil, tapi aku masih suka nyalain ac kamar lamaaaaaaaaaaa banget even aku ga ada dikamar ato sering nganggep penemuan sterofoam tu hebat…abis praktis, padahal aku tau kalo itu ga bisa didaur ulang

  14. kalo beli makanan di warteg trus bungkusnya pake kantong plastik item…kadang gue suka mikir ini bakal mencemari makanan di dalemnya gak ya….tp kalo gak pake kantong plastik agak risih nech nenteng bungkus nasi…..apa bawa wadah makan sendiri aja ya kalo beli makanan biar gak usah pake sterofoam ato plastikbtw….kertas bungkus nasi aja belum terjamin itu aman utk makanan….

  15. estyfeby said: kalo beli makanan di warteg trus bungkusnya pake kantong plastik item…kadang gue suka mikir ini bakal mencemari makanan di dalemnya gak ya

    bener….bener kadang juga suka mikir gitu. kayak produk2 melamin(eh melamin ato melanin) kan bisa mencemari makanan. misalnya makan sop panas trus wadahnya mangkok melamin nah zat melamin itu bakalan pindah ke sop kita

  16. sekarang aja nech khan gi kerja di kantor klien,ada pembagian tempat sampah organik ama non organik,gue aja ampe bingung kalo mo buang sampah,akibatnya gue suka gak buang sampah trus gue buangnya baru diluar…ternyata sosialisasi nya juga harus disebarluaskan…soal melamin itu bahaya khan kalo kemakanan…bener gak sech

  17. iya emang bahaya, dulu guru kimia sering banget ngingetin soal itu tapi kadang2 suka lupa juga ato kalopun inget trus langsung bilang “halah dah terlanjur, sekali2 ini”. kalo soal tempat sampah organik and non organik, banyak banget(selama ini aku liat)yang ga peduli trus asal aja mbuangnya….yang organik dibuang ke non-organik dan sebaliknya kalo ditegur langsung pada bilang “repot….lagian sama-sama sampah ini” hopeless

  18. estyfeby said: apa bawa wadah makan sendiri aja ya kalo beli makanan biar gak usah pake sterofoam ato plastikbtw….kertas bungkus nasi aja belum terjamin itu aman utk makanan….

    Bawa rantang ndiri dari rumah Es,Bungkus kertas juga ada yang ada lapisan plastiknya.Sebenerna plastik (terutama yang keras, bahannya PVC atau PE) tidak larut dalam air/makanan kita. Jadi masih aman kalo nyimpen makan panas.Dia cuman ga bisa di dekomposisi ama alam. Jadi kalo bisa jangan sekali pake trus di buang, kasian tempat sampahnya (TPA maksud gw).Kalo stereofoam itu dia bereaksi dengan panas. Jadi kalo makanan/minuman masih panas, nah bahan kimia yang ada didalamnya akan larut kedalam makanan kita.

  19. haiqa said: Bawa rantang ndiri dari rumah Es,

    sebenernya lebih enak lagi klu makanan di bungkus daun pisang….. tapi alangkah repotnya… dan aku juga kurang tau… apakah masih gampang dapetin daun pisang seger…klu di medan di belakang rumah sih banyak…XDDD

  20. rellymarpaung said: apakah masih gampang dapetin daun pisang seger…

    pluang bisnis nech…….tp apakah pada mau makanan yang dibungkus pisang…soal na khan jadi gak trendy……*gak penting ya*

  21. ikutan nimbrung dong. klo katanya plastik gak ramah lingk, tp ksian ma para pekerja pabrik plastik. mirip ma kasus rokok dong, ksian ma para buruh pabrik rokok. klo gitu knapa kita gk buka usaha opium aja bozz, banyak membuka lapangan pekerjaan, brgnya mahal dan demand nya tinggi pulak. sumber devisa tuh…gimn?😉

  22. eh boleh numpang jawabin komennya relly marpaung gak, yg ttg kantong plastik bodyshop. kantong plastik itu di produksi dr tepung tapioka, jd dia bio-degradable alias bisa dihancurkan sama tanah. klo mo tauk info lbh lanjut ato malah mo beli, bs cek di http://www.dml.or.id/dml5/berita_terbaru/biodegradable_bag_di_indonesia.dmlselain itu mba relly, klo kantong kertas itu jg gak ramah lingkungan sbnrnya. krn kan dibuat dr pohon. hutan di klmntn gundul salah 1nya krn pabrik pulp & paper.buat mba ato mas haiqa…tengs😉

  23. biroelaut said: klo bgitu kita spakat ttg yg 1 itu. tp komen lo ttg plastik & pabrik plastik kyknya pragmatis skali…tdengar spt birokrat ;-)-mel-

    Gw cuman mo bilang tidak mudah membuat kebijakan yang punya multiplier effect….Kalo kita mo nyelamatin lingkungan mesti dipikirkan dulu alternatif pemecahannya untuk masalah tenaga kerja ini.So, Mel…(siapapun dirimu itu)Kalo jadi LSM jangan cuman bisa teriak aja…. Berikan solusi dong!!!*sambil kipas2… panas neh!*

  24. santay bozz…gue bukan lsm…dan jg bukan konsultan…tepatnya bukan siapa2…hehehe. bukannya hrsnya elo yg bs kasih solusi, scara konsultan gitu loh…org pinter, tempatnya org2 (terutama pem) bkonsultasi ;-)udah ah, gak pengen nyari ribut di blog elo. tadinya cm iseng doang mo komen ttg pabrik plastik, tp kok malah jd rame. mahap ya bozz! punten!

  25. biroelaut said: hehehe. bukannya hrsnya elo yg bs kasih solusi, scara konsultan gitu loh…org pinter, tempatnya org2 (terutama pem) bkonsultasi ;-)udah ah, gak pengen nyari ribut di blog elo. tadinya cm iseng doang

    Lha komen iseng lu yang bikin gw selalu pengen reply…. *panas*Karena gw konsultan, makanya bwt ngeset suatu program, gw mesti mikir 1000 kali….Karena kondisi Indonesia ga sama ama negara2 eropa ato negara maju laen yang bisa dengan mudah menerapkan “green politics”Huaaah Cape…Blog gw ini bukan tempat ngomongin kerjaan gw….Ya wis….tamat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s