Poligami

Duuuuuhhhhhhh hare gene ngomongin poligami??? *ga banget gitu*

Kayakna topik ini udah ga hot lagi sejak hot news berita poligami seorang tokoh agama terkenal. Tapi entah kenapa poligami ini akhir2 ini jadi sering banget nyampe ke kuping gw. Meskipun menurut gw orang boleh2 aja poligami asal siap dengan segala resikonya, tapi gw pribadi sih ga bakalan mau.

Sementara salah satu keluarga deket gw sedang bergulat dengan poligami dan hampir setiap hari gw denger cerita rumah tangganya yang bagaikan sinetron indonesia tiada akhir. Lama2 gw jadi eneg dan mulai alergi ama topik ini. Tapi secara kebetulan gw mesti denger cerita model gini lagi dari orang yang ga gw kenal.

Cerita begini, minggu lalu waktu gw ke Bandung naek kereta paling pagi di hari sabtu, gw sebelahan sama seorang ibu yang bawa anak berumur 4 tahun. Seperti umumnya anak balita dia cukup aktif dan agak cari perhatian. Yang gw heran, si ibu kok ga merhatiin anaknya malah sibuk sms dan berusha menelpon tanpa ada jawaban. So dengan sedikit berbaik hati, jadilah gw berusaha menarik perhatian sang anak.

Tau2 telpon si ibu nyambung dan si ibu pun berbicara dengan gaya membentak yang cukup keras sampe semua orang di gerbong itu noleh….. *weleh…weleh…* Dan sang anak tiba2 terdiam, lalu mendadak duduk manis di sebelah gw. Menyadari kalo semua orang ngeliat ke dia, si Ibu pun pergi ke bordes (ruang diantara gerbong) dan kembali 5 menit kemudian.

Basa basi gw ngajak ngobrol si Ibu tentang anaknya ini (yang ternyata anak ke 5, dan anak paling gedenya sudah 20 tahun). Obrolan pun bergulir ke arah gw (pertanyaan standar, udah punya anak berapa pasti keluar). Ngomongin soal ga punya anak, biasanya dilanjutin dengan menawarkan pengobatan alternatif bla..bla..bla… (yang gw dah bosen denger).Tapi kali ini enggak, malah berakhir jadi curhat.

Si Ibu langsung nyerocos bercerita ttg suaminya yang menikah lagi dengan orang Bandung, bla…bla..bla… Aduh, gw ga butuh dengerin curhatan gini. Buat gw udah cukup cerita sinetron versi sodara gw bikin eneg. Ini mesti gw denger lagi versi laen dari orang laen. Please deh!!!
*kenapa sih para suami di dunia ini?? ga cukup apa punya istri satu aja?*

Jadi ceritanya si Ibu ini mau ke Bandung untuk melabrak istri muda suaminya….. Dia merasa sakit hati kenapa kok tega2nya merebut suami orang. Hanya demi sopan santun aja, saya mendengarkan. Padahal gw sebenerna pengen tidur *gw berangkat subuh dari rumah ke gambir bo!* Sok…sok manggut2…. padahal EGP. Sambil pura2 nguap, saya pura2 ngajak maen anaknya. Eh si Ibu ga peduli ama bahasa tubuh gw, terus aja nyerocos nyeritain masalahnya…..

Tiba2 dia nanya ama gw, “menurut mbak gimana?” Heeee??? apanya yang gimana? emang tadi dia lagi ngomongin apa? lagian apa urusannya ma gw? “Saya pengen banget diketemuin sama cewe itu. Pengen tau aja dia kayak apa. Bener kan?” gw cuman manggut2 ga jelas….. Kenapa ya perempuan lebih seneng nyerang perempuan lagi, padahal bisa aja kesalahan pada sang suami. “menurut mbak gemana?” dia ulangin lagi….

“Ibu nanya pendapat saya?” kata gw ga yakin. Dia ngangguk cepat.”Emang ibu mau ngapain kalo ketemu cewe itu? mau ngomong baek2 apa mo berantem? Kalo mo berantem mendingan ga usah deh… menjatuhkan harkat dan martabat ibu aja. Ibu lebih terhormat dari dia, ga level cakar2an karena seorang laki2, Bu. Lagian emang ibu siap nerima reaksi balik dari tu cewe? Kalo dia bales nyakar, emang ibu ga bakalan tambah sakit hati?” Gw balik nyerocos tanpa ngasih kesempatan sang ibu ngejawab, abis dia juga ga mikirin perasaan gw sih.

Denger jawaban saya, sang ibu termenung dan bilang kalo sakit hatinya ini yang bikin ga tahan. Tapi dia ga rela kalo sang suami berbagi hati. Terus saya bilang ” Bu, ada kalanya orang itu kepleset. Karena kesalahan sendiri ato karena faktor lain. Tapi bukan berarti ga bisa diperbaiki kan? Kalo emang ibu ga bisa memaafkan dan nerima lagi suami, ya mungkin lebih baik cerai. Tapi coba deh berkomunikasi dan berkompromi ama suami, apa itu yang dia mau??” Cuih…cuih… mulut gw berbusa sok bijaksana.

Eh, dia malah nanya “Kalo mba jadi saya mau gemana?” Kok gw sih? pan dia yang punya masalah, kok jadi gw?? “Kalo saya sih ga mau di poligami. Saya bakalan bilang sama suami saya untuk milih saya apa cewe itu? Jadi laki2 harus tegas kan? Tapi saya harus sudah siap dengan jawaban terburuk kalo ternyata suami saya milih cewe itu. Kalo suami saya plin plan dan ga bisa ngambil keputusan, maka saya akan ambil keputusan sendiri” Bo….. gw kayak ngomongin pengalaman pribadi aja, lancar begini…. Padahal sumpeh, gw belon pernah (dan jangan sampe) ngalamin yang model gini.

Akhirnya si Ibu sudah mulai tenang… dan telpon dari suaminya pun sudah dijawab dengan lebih sopan. So … sisa perjalanan ke Bandung pun diisi ama ngobrol hal2 ringan. Trus mendekati stasiun Bdg dia nawarin nganter gw (yg gw tolak karena gw dijemput Aa), nawarin bayar makan gw (yg juga gw tolak), nawarin beliin minum (juga gw tolak).

Si Ibu bolak balik ngucapin makasih, sampe gw mikir emang tadi gw ngomong apan sih?? Bukannya gw ngejawab dengan jawaban umum, yang kalo orang laen ditanya akan menjawab hal yang sama?? Apa gw sudah membawa pencerahan pada dia ya?
Wah…. ternyata gw punya bakat jadi psikolog juga nih *sambil idung kembang kempis bangga, Gubrax* cuih…cuih….!!!

43 thoughts on “Poligami

  1. Whoaaa….Fiya keren he he heIya, emang kudunya gitu, jangan labrak ceweknya. Labrak cowoknya dong. Kan dia yang ngelanggar komitmen. Ck ck ck..aneh2 aja. Satu istri kan nggak habis2, malah ngelabaCapeek deeeeeh

  2. weeew…..senpai jadi psikolog amatiran neh xDDDyaaaa….kenapa ya dunia ini kayak gini?terutama pria2 yang ga bertanggung jawab itu lhooo..di lingkungan sekitar gue juga banyak suami orang poligami, ampe rasanya gue jadi susah buat percaya ama makhluk yg namanya cowok neh… T__T

  3. ping007 said: Jangan, Will. Kan ada 1 dari 3 cowok yang bener. Contohnya Aa nya Fiya dan My Ping he he he. Apa kamu nggak yakin ama Ken? (^_^)

    yup….emang ga semua seh kayak gitu…lhaaaa…. kalo kenken seh gue percaya deeeeeh… *halaaaa..*gue yakin dia pasti tipe yang setia ama pasangannya.(plz marry me…..)

  4. mbak fii, bijak bgt…ga nyangka *digaplok mbak fiii…hehe PISS*..emang skrg lagi ngetrend nih poligami. .eh mbak fii, ampe skrg aku tetep salut loh ama Aa nya mbak fii yg tabah banget tau wishnya mbak fii nikah ama iJun *digaplok lagi ama mbak Fii, hehehe…*

  5. ya ialah Fi.. si ibu itu pasti selama ini memendam problemnya sendiri… suami yang harusnya jadi tempat curhatan…. malah itu sumber permasalahan utama, sementara anak di ajak curhat, takutnya bukan problem solving eh malah nambah masalah (gw jadi ingat ma temen gw plus adik2nya dia yang nekat melabrak bini muda bpknya pake bawa pistol segala)…. terakhir si ibu itu pasti makan ati (pdhl ati mahal :p)nah, pas elu ada dengarin curhatannya…. pasti sedikit banyak sudah mengurangi bebannya…. ditambah kasih respon…. tentu saja semakin membuat bebannya berkurang..terkadang dengan mendengarkan dan kasih respon ke orang2, tanpa kita sadari ternyata efeknya bisa luar biasa loh…^_^

  6. rellymarpaung said: terkadang dengan mendengarkan dan kasih respon ke orang2, tanpa kita sadari ternyata efeknya bisa luar biasa loh…^_^

    iya ya Rell, gw ga nyangka ada gunanya juga gw ngomong ngalor ngidul ngarang…. hehehehe….

  7. greiz12 said: aku tetep salut loh ama Aa nya mbak fii yg tabah banget tau wishnya mbak fii nikah ama iJun

    huehehehehe….Aa mah soul mate gw.Dia orang yang paling ngerti gw….Jadi udah ga pake jeles2an, ga pake manyun2anYang ada malah cela2an. Dia paling seneng nyela iJun hehehe

  8. Memang ibu yang satu ini, sungguh bijak sekali…..:PLoh, knp ditawarin makan ama minum kagak mau, kan lumayan tuh…..:P *dasar otak gratisan!*Poligami emang kagak ada abisnya….konon katanya, kebanyakan itu cuman ego sama napsu laki2 ajah. Makanya ntar kalo gue nyari calon suami ogah yg punya ego gede ah, mending yang punya kantong tebel aja…hmmm…mmm..gue gak yakin ada cowok begitu yang mo ama gue…kakakakaaak…

  9. janganpanggilakusexy said: salah lakinya yang kegatelan juga

    iya tuh.. pdhl belom tentu gatel karena mo “itu” ya Feb.. bisa jadi karena panuan…..XDDD *salah obat dah*

  10. rellymarpaung said: iya tuh.. pdhl belom tentu gatel karena mo “itu” ya Feb.. bisa jadi karena panuan…..XDDD *salah obat dah*

    Anooo, maksut lo panu di “itu”, Rel??*diperjelas* wakakakak

  11. ya ampunkedua tante-tante ini kalo udah ditinggal bedua bahasannya emang kelas berat dah wakakakaka……….tp, suaminya tuh ibu juga emang aktip ya. anak pertama udah 20 thaun masih ada si kecil lagi. kayanya emang para cewek mesti bisa upgrade seh ya….jangan berpikir bahwa suami akan selalu puas dengan dasterkarena ada rahasia bernama victoria wakakakakakaka *kok jadi victoria secret’s ya :P*

  12. indahlestari said: Loh, knp ditawarin makan ama minum kagak mau, kan lumayan tuh…..:P

    Takut disangka mengambil kesempatan ditengah kesulitan orang laen…..hehehehe *becanda*

  13. widwod said: pasti si ibunya ga nyangka jawaban mba Fi deh..

    Ga nyangka kalo gw bakalan sinical dan to the point??emang jawaban gw kenapa Wid?

  14. janganpanggilakusexy said: dulu pernah jadi model rahasia victoria mba.*nyaho dah huahahaha*

    aku percaya kok Feb…. saking rahasianya….. tuch produk kaga pernah nyampe di pasaran.. kan … RAHASIA……………..wkwkwkwk….XDDD

  15. ngg…bahasan yang agak berat (rahasia victorianya)bagus mba fi,buka usaha sampingan dehJadi Psikolog dadakan khusus masalah rumah tangga (soale itu baru yang tbukti manjur)ntar kalo dah nambah ilmu baru deh yang laen2..sapa tau bisa jadi PRO😀

  16. *model nya datang wakakakaka*pembicaraan sebelom nikah ngaruh gak seh? jadi bikin perjanjian bahwa enggak mau dipoligami. kalo kita dipoligami, semua harta suami menjadi hak kita seutuhnya, biar bini muda nya gak dapet apa-apa gitu :Psoalnya kan kencederungan yang terjadi, bini tua nemenin suami sedari si suami masih “gembel”, begitu udah tajir, tau-tau bini muda datang dan ikut menikmati.

  17. perjanjian pra nikah masih jarang di indonesiakata orang2 sih pamalimasak mo merit ngomongin yang seolah olah gak bakalan ampe selesai sih…gitu…padahal ternyata penting ya

  18. buat gue seh perjanjian pranikah buat pesyaratan supaya mencegah terjadinya perselingkuhan. jadi demi menjaga keutuhan rumah tangga gitumisal, perjanjian pranikah siapa yang ketauan selingkuh dan mengajukan cere, berarti harta hanya diberikan untuk pihak yang diselngkuhi, pihak yang selingkuh, cukup dapat salam manis aja kekekeke…jadi kan mencegah suami buat poligami tuh😛

  19. kaya gitu kayanya cuman mencegah supaya suami gak terang2an bilang punya istri barupoligami juga ujungnya cuman disembunyikan soale takut ma perjanjianntar takutnya malahan kaya disinetron2 yang trus istri tua dimatiin or dibikin gila supaya bisa nikah lagi dengan ‘legal’sinetron banget yak…

  20. Perjanjian pra nikah? Percuma lah. Kalau hatinya udah nggak ada, buat apa dipertahankan? Cuma bikin sengsara aja. Yang penting, gimana caranya supaya pernikahan kita langgeng. Orang dulu jarang sekali yang cerai, karena begitu nikah, mereka nggak ada pikiran ‘bisa cerai’. So, setengah mati berusaha dipertahankan. Banyak yang berhasil.

  21. soal yg tan2 bilang, nikah msh kere trus setelah kaya lakinya selingkuh, bener bgt tuh Tan. ada sodara yg bermasalah kyk gitu. trus pas diceramahin org2 tua supaya ga bernasib sama, kami malah dapet solusi jitu lho. semua harta (rumah, mobil, tabungan, deposito dll) harus atas nama istri, wakakaka. yg boleh atas nama suami cuma kompor sama wajan ^o^ dengan begitu, mau selingkuh jg suaminya ga ada duit!

  22. Mellys : percaya ga, yang cerita sinetron versi sodara gw tuh semua harta sudah atas nama istrinya. Dan suaminya kere sekere2nya. Tapi masih bisa kawin lagi ama gadis dari desa.Si Gadis desanya mau aja lagi, atas nama cinta katanya…..Cuih.. cuih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s