Pilkadal

Abis nonton dorama CHANGE nya Kimura Takuya kok gw malah nyama2in tuh dorama dengan kondisi di Indonesia yang sekarang lagi gencar2nya Pilkada (alias Pemilihan Kepala Daerah). Bukan sok pengen ikut serta ato coba2 mengamati kancah politik endonesyah yang semrawut dan amburadul, cuman kalo liat di metrotv, kayakna ampir tiap minggu ada aja propinsi/kabupaten/kota yang melaksanakan pilkadal.

Gw jadi teringat waktu gw pergi ke lombok 2 bulan lalu, dan ngobrol2 sama pejabat kabupaten Lombok Barat. Bapak pejabat ini cerita kalo kita punya NIAT saja untuk jadi balon (bakal calon) sudah harus mengeluarkan duit. Weee? maksutna Pak? *gw rada bengong denger pernyataan ini*

“Iya bu, biaya untuk mencalonkan diri itu gede banget. mulai dari “beli” partai, loby sana sini, mengiklankan diri belon lagi orang2 yang dateng dengan dalih akan membantu memuluskan jalan. Semua itu pake duit, Bu” Waduh, repot bener. Padahal belon jadi calon beneran. “Biasanya abisnya 5 – 7 M” lanjut sang Bapak, yang di iyakan oleh teman saya yang dari Bali. “Di Bali juga segituan Pak” kata temen saya. Weleh…. duit sebanyak itu mah, mendingan dipake buat modal usaha aja kalee ya?

Gw jadi mikir, apa orang endonesah udah segitu kayanya sampe mereka punya duit buat dibuang2 ya? iya kalo menang… kalo kalah? “Ya itu bu, banyak yang jadi gila karena gagal. Ato jadi terlibat utang lah, ato malah diceraiin sama istrinya” So, kalo begitu kenapa masih banyak orang yang mau mencalonkan diri? Demi uang? kekuasaan? apa sekedar prestise?

Kabarnya sih, ide mencalonkan diri biasanya muncul karena adanya ‘gosokan’ dari pihak yang menawarkan diri sebagai campaign organizer. Yang mengatakan bahwa kalo sang calon bakalan banyak deh yang mendukung. Dan nanti pas pemilihan tinggal keluarin ‘sedikit lagi’ uang buat masyarakat. “Gak bakalan rugi deh Pak. pasti menang” gitu kira2 gaya sang organizer.

Padahal rakyat sekarang, udah pengalaman ikut pemilu. Duit pasti diterima, cuman urusan nyoblos sih, suka2 aja. Tokh siapapun yang mimpin hasilnya sama saja. Cuman kalo gw perhatiin, rakyat endonesah masih suka liat penampilan. Selama calonnya masih muda dan ‘sedikit’ genteng, kalo bisa mantan bintang pelem, pasti menang. hehehehe *sedih gw*

Waktu pilkada Jawa Barat, gw sempet ngikuti acara debat terbukanya para calon di salah satu stasiun tv swasta. Dari ketiga pasangan calon, yang jawabannya paling ga masuk akal adalah pasangan yang paling muda, yang kemudian menjadi gubernur terpilih. Kebeneran salah satu dari pasangan ini adalah mantan bintang pelem idola masa lalu.

Salah satu bukti bahwa acara debat2 yang dilakukan tidak memberi efek yang signifikan terhadap hasil pilkadal. *Lebih penting penampilan…lah….*

So…… ga heran deh gw, kalo kemudian Kimutaku jadi Perdana Menteri Jepang.

14 thoughts on “Pilkadal

  1. hahahaha…kaya’nya kimutaku ga kepikiran lah buat jadi PM, mendingan maen film kali…duitnya banyak, ga pusing2 mikirin negara.baru2 ini juga diberitain kan, orang yang stress ampe gila gara-gara kalah pilkada. ampun deh…(geleng2 pala)

  2. 5-7 M?? mending buat nraktir aku sama yg lain ke jepang nonton konser V6 yah mbak?? XDDDgue sih mending si kimutaku yg jd gubernur deh,, ato jd presiden malah,, hahaha~

  3. motosuki said: tapi kimutaku jadi PM yang okeh kan di CHANGE???😀

    Nah ntu die Yudhi….gw ngeliat Kimutaku di Change serasa ngeliat republik mimpi…sesuatu yang ideal malah jadi lucu, karena kesannya ga mungkin banget….. Jauh banget dari kenyataan….*maaf ya*

  4. akaneko666 said: kaya’nya kimutaku ga kepikiran lah buat jadi PM, mendingan maen film kali…duitnya banyak, ga pusing2 mikirin negara.

    Ya iyalah Rin….mendingan maen pelem kemana2 heheheErin, Dea, Mila : gw yakin kalo kimutaku ikut pilkadal pasti kepilih deh….*tapi apakah rakyat Jepang mau gambling milih calon PM yang ga berpengalaman demi kegantengan aja?….. Kalo di endonesah mah udah terbukti dengan terpilihna SBY cuman karena ganteng kan?*

  5. saeyuuki said: emang prihatin neh ama kondisi kita di sini..ada tuh yang ampe gila… kan lagi jadi bahan pemberitaan di tipi.

    Emang Will, karena itu gw jadi kepikiran dan nulis disini

  6. kalo aq jd rakyat y disogok ya pasti gitulah mba..uang aq trima..dan y pasti aq ga bakal coblos yang ngasih duit aku..hehehe..ambil aza duitnya..jangan coblos orangnya..huehehehe..bukannya itu jargon y umum menjelang pilkada ya..ada di sragen waktu itu, cuma buat pemilihan lurah, si A, calon lurah baru sape ngluarin duit ratusan juta..soale kudu ngebagi duit 1 kelurahan. Lurah lama yang dijagoin sampe komen “aq ga brani mbagi duit segitu, soale gaji lurahnya bertahun2 ga bakal bisa nutup tuh utang buat beli suara, la wong dibayar cuma pake sawah desa doank”tapi sekali lagi duit bicara..y menang yang beli suara..ckckck..

  7. potret buram Pilkada Indonesia ya teh…yang parah Calon Bupati Ponorogo kemaren,kalah, punya utang 9,6 M,mencoba bunuh diri, istri minta cerai,dan sakit jiwacalon bupati yang berakhir di rumah sakit jiwa

  8. Aduh, ntu Dede Yusuf kan udah gw omongin diatas.Primus belon denger tuh…Rano Karno juga terpilih jadi Wakil Walikota TangerangBentar lagi mungkin Syaiful Jamil jadi Bupati Serang. Auk deh kalo mantan istrinya.Kalo gw pilih Kimutaku ajyah!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s