Pemilu dan KDRT

Yap. Sebentar lagi pemilu. Minggu depan kampanye di mulai. Unee malah udah ngirimin imel jadwal kampanye *partai2 mana saja dan hari apa saja* Mesti mengantisipasi kalo partai2 gede sapet giliran, pasti bakalan macet pisaaaaannnn.

Well, Pemilu kali ini emang beda banget dari pemilu2 yang lalu. Bukan cuman karena jumlah partainya yang 2 kali lipat tapi juga cara pemilihannya. Sekarang bukan lagi nyoblos kayak dulu, tapi di contreng *bener ga nih?* Sepertinya makin ribet aja nih….. Tapi yah optimis lah…

Gw jadi inget pemilu jaman dulu *jaman orde baru yang penuh pembangunan, dimana pemilu selalu dikuasi oleh satu partai* Waktu gw pertama kali nyoblos, gw masih tinggal di kompleks AURI. Suatu kompleks perumahan yang homogen, dimana semua penghuninya adalah anggota ABRI/TNI-AU dengan pangkat dari bintara hingga perwira menengah.

Setiap kali menjelang pemilu, ibu2 di komplek selalu sibuk mengingatkan anak2 dan anggota keluarga yang lain untuk nyoblos partai anu saja *secara bapak2nya ga bisa ikutan nyoblos* Kalimat yang didengung2kan adalah “ingat ya, selama ini yang ngegaji bapak2 kita, yang nyuplai beras yang kita makan dan segala macemnya, tuh sapa. Jangan berkhianat. bla..bla..bla..” Ga dipaksa sih, cuman dihimbau sambil dikit diancem, bakalan menghambat karir bokap hehehe…

Walopun gw belon terlalu dewasa dan baru pertama kali nyoblos, gw tau kalo hal ini ga bener. Katanya LUBER (langsung, umum, bebas, rahasia), kok diharuskan milih partai anu aja. Tapi ga pernah sekalipun, gw berpikir untuk menyoblos partai lainnya. Kasusnya agak beda ama sepupu gw yang tinggal dirumah semasa SMA sampe kuliah.

Sepupu gw ini, sebut aja namanya H, nyoblos partai satunya *bukan partai anu* secara keluarga dia (dan semua keluarga dari bokap gw) adalah para kyai2 NU yang cukup fanatik. Seharusnya sih ga masalah, toh ga ada yang tau ini. Cuman anehnya, 2 hari kemudian bokap gw dipanggil ama komandannya yang nanyain siapa sebenerna H itu. Ada hubungan apa ama bokap, trus kenapa dia ga nyoblos partai anu. Apa ga dikasih tau?

Bokap gw sih ga pernah cerita ke keluarga apa yang terjadi. Tapi gosipnya santer banget. Jadi skandal besar di komplek gw, dan akhirnya nyokap tau dan sekeluarga tau semua.

Secara komplek gw homogen, semuanya keluarga tentara, memang harusnya ga ada yang nyoblos partai lain selain partai anu. Sudah seharusnya partai anu dapet suara utuh 100% di TPS komplek kami. Jadi kalo ada 1 surat suara yang tidak nyoblos partai anu, parti mencolok sekali. Cuman binunnya, gemana bisa tau kalo itu si H ya?

Dari hasil ngobrol sana-sini ama tetangga2 dan para panitia ato KPU setempat akhirnya didapat informasi bahwa kotak suara nya didesain khusus, sehingga surat suara yang jatuh akan berurutan sesuai dengan urutan giliran mencoblos *O… pantesan….* So, tinggal diurutin aja dari yang paling pertama sampe yang terakhir nyoblos. *ckckckckckck…. LUBER dimana nya yah?*

Kalo diinget2, mungkin bisa dibilang gw mengalami pemaksaan politik *lebay* Meskipun bukan oleh bonyok, tapi oleh lingkungan sekitar gw. Kalo dihubung2kan dengan isu KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga) ini bisa dikatagorikan pada salah satunya *iya ga sih?*

FYI : Secara teori (bukan menurut UU no 23/2004) ada 5 macam bentuk KDRT ato domestic violence ato abuse, yaitu
1. Kekerasan fisik
2. Kekerasan secara ekonomi
3. Kekerasan pada agama/keyakinan
4. Kekerasan ato pemaksaan ideologi/politik
5. Kekerasan seksual

28 thoughts on “Pemilu dan KDRT

  1. hooo..itu yah hubungannya *manggut-manggut*rada binun tadi liat judulnya :Pwaa..aku baru tau kalo sampe segitunya yah jaman dulu. aku tau sih kalo dulu tuh semua PNS+keluarga, TNI+keluarga harus milih partai anu itu, tapi ga tau ampe segitunya mereka mengawasi dan mengontrol.kind of lucky secara pas diriku udah boleh milih, aku bebas mo nyoblos apa secara papaku pegawai swasta ^^

  2. memang bebas sih. mknya g selalu bebas nyolok.serem jg ternyata sampe diawasin segitunya yach dulucuma skr memang bingung mo milih siapa. terlalu byk partai, ngga jls misi&visinyakalo pilih org nyari yg paling dikit iklannya gitu?soalnya semakin byk iklan/poster berarti semakin byk biayarepot donk kalo ntar udah dipilih ternyata mo coba balik modal dulu*bingung.com*

  3. haiqa : bukan agak mbak, emang bebas banget. ga nyoblos juga gpp.tinggal kitanya aja yg kudu melek politik biar ga salah pilih, jgn gampang tersentuh ama omongan beliau-beliau itu XP

  4. eh, dpt bocoran dr temen g yg anak pns.jd bknnya kotaknya diatur spy jatuhnya berurutan, fi.tp diksh no pake pensil. tiap rmh beda no. jd ketauan siapa yg nyimpang nyoloknya.tinggal diliat di kel elu yg ‘mencurigakan’ siapa

  5. hhahahaha.. gitu ya..gw sih dapet info nya dari anggota KPU nya sendiri.Jadi bisa dibilang 90% benar.Pada jaman itu emang anggota KPU kan sampe dikasih penataran dulu, dan harus setia pada negara

  6. Iya, temanku juga bilang gitu, kalau nyoblos yang lain bisa ketahuan (kok bisa yach?)Aku sempat diuber2 suruh jadi caleg. Ampun deh, ampe detik2 terakhir masih nguber juga. Cuma nggak ah, nggak minat. Mending jadi Ultraman eh Ultrawoman aja deh drpd ikutan dunia ‘tanpa kawan tanpa lawan abadi begitu’

  7. beneran LUBER ya mbak… udah gak rahasia lg, jd infonya “luber” ke mana2,,, hahahaha,,payah ah! XDbtw aku jg kaget loh ada temen kampusku yg jadi caleg! wow! *0*

  8. wah….. kaley ini juga kaga ikutan nyontreng…. *golput*lagey… bingung juga syapa yang harus dipilih wong kaga kenal ini trus kaga ketahuan kinerja dan kualitasnya…..jadi ingat pas pemilu 2004, terpaksa milih karena diteriakkin pake toa’ dr depan rumah kost-an….ha..ha..ha….

  9. ckckckck…. segitunya…. *geleng-geleng*pantesan aja menang trus si partai “anu” skarang banyak bgt yg pengen jd caleg, dari tukang beca, tukang sate ma artis kena sindrom jd caleg…. om’ku jg ikut2an latah, jadi tiap malem kerjaan aku bikin kopi!!! cape deeeeeeeee…….. @ce lisa: are???~~ ce lisa nyaris jd caleg dong….

  10. Iya, Rys. Btw, aku udah senang dengan kehidupanku sekarang, nggak mau dibikin pusing ama dunia yang penuh kontroversi begitu. Ngeri kalau ingat cerita2 serigala Mibu (T_T)

  11. ada yg baca manga kunimitsu? he2 bknnya mau oot lho. itu komik ttg politik di jepangttg kunimitsu yg lulusan sma jd sekretaris politik sakamoto sensei yg luruskunimitsu sendiri bertekad utk ngubah dunia politik jepang yg kotor dgn caranyacaranya itu memang lurus, sampe tubruk sana sini. potongan kunimitsu sendiri jg spt yakuza sihkata2 kunimitsu itu 1 suara dr pemilih itu berarti bangeut.kalo ngerasa ngga puas dgn kondisi saat ini bertindaklah dgn memilihcuma memang susah euy diterapkan di sini. begitu byk partai.dr mana kita tau mana yg lurus & memang memikirkan rakyat?

  12. hahaha..baca panjang2 br trakhr bs nyadar knp jdlnya itu.kalo gw si alhamdulillah meski bokap pns tp ga pernah nyuruh,maksa bhkn skdr basa basi ngebilangin gw u milih partai apa,milih presiden ato ketua rt yg mana.bnr2 demokratis..atau cuek?hahaha..

  13. Aku lihat sosiali di tivi msh bs dicoblos jg kok mba, tp anjuran awal emg dicontreng. Bisa nyontreng nama calegnya sekalian. Kalo cm nyontreng partainya jg bs, tp berarti caleg yg maju nantinya otomatis berdasarkan urutan caleg.Aku mah pusing liat poster2 caleg dmn2, mulai dari pemilu pusat sampe pemilu daerah. Mksdnya sih spy ga milih kucing dlm karung,tp emg segitu efektifnya yah mengenal caleg? Secara paling banter jg cm tau gambar/fotonya doangg..

  14. bingung juga ya..milih salah gak milih juga salah..gimana mo memonitor caleg2na..la wong banyakan orang baru..partai2 baru ampe buka recruitment sapa yg mau jd caleg..ckckckck

  15. parah bangeut buka recruitment siapa aja yg mo jd caleg!berarti si partai sendiri ngga bener2 kenal sama caleg2nya!berani tanggung jwb ngga ntar pas sdh jd ternyata bermslh?kalo temen g sih blgnya dia ngga akan milih partai kecil.alasannya msk akal jg sih. partai bsr khan memang sdh punya dana kampanye.kalo partai kecil bener2 nol. mknya ada kasus caleg yg ngerampok kebon sawit & tanem ganjasama g ditambahin lg. kalo gitu hrsnya partai bsr yg caleg-nya ngga byk iklan donk..temen g mengiyakan. cuma akhirnya sih balik2 lg ke kita sendiri mo pilih siapa.sambil berdoa ngga salah pilih aja ^^

  16. Di bandung dirumah mertuaku juga didatengin kok. Dari PKSkan mereka ada program namanya 1juta pintu.Mereka dateng ke tiap2 rumah tangga gitu, ngasih penjelasan.

  17. yg g tau sih PAN keliling nawarin nyemprot cegah DB.he2 kalo keliling rumah yach pantes aja ngga pernah tau gsecara ngga pernah di rumah gitu lho😄

  18. haiqa said: Di bandung dirumah mertuaku juga didatengin kok. Dari PKSkan mereka ada program namanya 1juta pintu.Mereka dateng ke tiap2 rumah tangga gitu, ngasih penjelasan.

    emang iya yah???? disini sih boro2…. cimahi bukan bandung sih heheheheitu para bener mpe buka lowongan buat jd caleg…. kl gitu mah ga usah bikin partai atuh….masalahnya bener ga mereka nantinya kl kepilih, ato cari untung dulu biar balik modal????? disini ada preman jd caleg, padahal kerjaannya tiap hari cuma nongkrong, roko’an ma minum… jadi ada orang yg modalin dia jd caleg, gila yah mu jd caleg gampang amat ky mu buka warung!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s