Kebalik balik

Seorang bule dikantor gw pernah bilang…. Kalo kebijakan di negara kita tuh banyak yang kebalik2…. Dia ngasih contoh mengenai kebijakan subsidi BBM.
Menurut dia seharusnya subsidi BBM itu diberikan pada industri.
Semua kendaraan niaga dan untuk keperluan industri seharusnya diberi subsidi BBM. Dengan demikian biaya produksi bisa ditekan, sehingga biaya distribusi barang jadi lebih murah, dan harga barang kebutuhan pokok juga jadi murah jatuhnya di konsumen.

Kalo biaya produksi murah, maka industri akan bisa hidup dan terus bergerak, sehingga pengangguran akan berkurang. Dan roda ekonomi akan bergerak lebih cepat….. angka pertumbuhan ekonomi akan tinggi, sehingga efeknya akan lebih drastis.

Masuk akal sih menurut gw…

Sebagai environmentalis, yang lumayan sering terlibat pada program udara bersih, gw juga selalu bingung gemana caranya menekan jumlah kendaraan pribadi yang makin hari makin meningkat. Bukan cuman bikin jalan macet, tapi juga bikin udara makin kotor dan tercemar.
Menurut gw, bagus juga kalo para pemilik kendaraan pribadi *termasuk motor* diwajibkan untuk pake BBM yang non subsidi. Jadi orang bakal mikir2 beberapa kali kalo mo make kendaraan pribadi karena mahalnya bensin dan biaya perawatan. Lagian BBM non-subsidi “lebih bersih” secara teknologi.

Di Denmark, yang pernah gw datengin 3 tahun lalu…. Orang yang punya mobil/motor pribadi bukan cuman dikenakan pajak atas pemilikan kendaraan dan pajak atas BBM, mereka juga harus membayar pajak atas mileage yang mereka gunakan tiap tahun. Maksudnya, odometer (pengukur km) nya di cek dan dilaporkan berapa km yang mereka tempuh dalam 1 tahun. Dan itu harus dibayar pajaknya….. Belon lagi berbagai denda yang kenakan kalo emisi gas buang nya tidak memenuhi syarat. Jadi punya kendaraan pribadi dibikn MAHAL.

Rasanya penerapan yang model gono masih bakalan jauhlah buat Indonesia….. Orang Indonesia masih mikirin perut, belon sempet mikirin lingkungan.

Balik lagi ke soal subsidi BBM untuk industri, yang dianut oleh banyak negara termasuk Singapura, gw mikir kenapa negara kita ga mau kayak gitu ya?
Industri kita dibebani biaya yang terlalu mahal, biaya listrik untuk industri juga sangat mahal, *yang sering banget gw denger keluhan dari PDAM-PDAM di daerah yang gw datengin* yang berdampak pada mahalnya harga air PDAM. Padahal air dari PDAM ini juga dipake oleh industri pembuat sampo, sabun, minyak goreng, tepung terigu dan barang2 konsumsi lain yang tiap hari kita pake.

Kebijakan pemerintah pura2 “berpihak pada rakyat kecil” padahal kalo semua harga barang konsumsi mahal, rakyat juga yang nanggung. Emang barang konsumsi itu siapa yang beli, kalo bukan rakyat??

So, teman2ku yang pinter2…… yang sarjana2….. cobalah berpikir lebih global dan menyeluruh. Jangan cuman bisa protes, hanya karena motornya (yang cuman abis 5 liter seminggu) diharuskan beli BBM non subsidi
*peace*

18 thoughts on “Kebalik balik

  1. tp kalau memang tuh subsidi sudah diberikan ke industri, mungkin protesnya ga sekeras inikalau cuma dikurangi aja tanpa kompensasi apa2 protesnya jd lebih keras

  2. Yg disebut bbm bersubsidi tuh premium. Yg non subsidi tuh pertamax, super dan sejenisnya. Termasuk solar untuk industri yg harganya naek turun ngikutin harga minyak dunia

  3. Masalahnya ngrembetnya jd kmana2 mba. Emg si scara teori bener subsidi bbm sbnernya mrugikan, tp dampak sampingan d negara yg pduduknya mikir pendek ini ya harga2 barang laen ikut naek. Blm lg ntar pasti ada senggol2an politik. Bapak presiden aja dulu pake topik bbm ini di kampanyenya kan?

  4. *hueheheh kayakna mba fi nulis ini karna aq bikin note*tapi mba, kalo aja subsidi itu beneran ditaruh ke industri, ke rantai awal produksi, munkin akan sangat membantu. as ur fren said, begitu harga BBM untuk ids turun makan COGS pabrik akan turun.But not as simple as that, tp memang bisa membatu harga produk turun.MAsalahnya adalah, ketika sekarang harga BBM premium untuk motor dtarik subsidinya, sangat tidak menyelesaikan maslah.Brp banyak orang yg make motor bukan hanya sbg sarana transportasi saja tp juga sbg alat usahanya??bulan lalu aq survey, ternyata dipedesaaan motor masih sbg alat angkut utamana, karna apa??medannya tidak cocok untuk angkot R4 dan ga ada angkot R4 yang mau masuk ke daerahnya.Terus masyarakat marjinal sperti ini harus bagaimana??oraang yg kerjaannya menjajakan roti nempuh jarak 70km PP tiap hari, sampe kepelosok2?yg beli bensin dipengecer krana ga ada pombensin, mau dikmanakan??Kalau saja sistem transportasi yg terbentuk merakyat dan menyentuh jantung ekonomi kaum marjinal munkin bisa dan tidak jadi maslah, karna motor bukan lagi sbg alat transportasi utama. Tapi kondisi yg ada sekarang ini mengatakan sebalikanya.hayuk qt bandingankan tingkat konsumsi BBM R2 dan R4?sapa pemakai terbanyak?apakah para pemilik R4 semua dg penuh kesadaran karna mampu beli R4 terus beli pertamax??tidak kan??kenapa bukan pemilik R4 pribadi yg diharuskan beli pertamax??R2 1 minggu = Rp 10rb-15rb, R4 1mg = 100-150rb,artina konsmsi 1R4 = 10R2.Aq setuju dg pemikiran orang YLKI,bahwa iya pemlik R2 juga harus dibatasi dg sistem kartu, jatah 1 minggu brp liter, lebih dari itu harus pake yg non subsidi. Itu baru adil.Dan R4 juga gak boleh lagi beli premium, kecuali kendaraan niaga.Kalo kebijakan ni hanya dibikin based on pertimbangan sepotong, susya jadinya, harus dipetakan dulu kait mengaitnya dimana.efek domino dari kbijakan ini akan tinggi pastina.to be honest awalna aq pake pertamax, tp mulai tahun ini aku pindah kepremium, alasanku cukup praktis, mahal boo pertamax tahun ini huehehehe, lg pula mobil2 seharga puluahn-ratusan jta juga pake premium kok, knapa musti aku yg ngalah pake nonsubsidi?? kalo saja subsidi itu dikasihkan ke industri munkin hasilna akan sdikit lebi baek, tp ya itu jangan hanya sekedar wacana.brp coba ids rumahan yg gulung tiker akibat tidak mampu menahan tanggungan biaya fix cost ini.listrik, air, gas, solar buat industri.Dah mahal, perijinan disusahin, banyak pungutan..ahhhhSo, mari qt itung brp banyak diantara qt/kluarga qt/teman2 qt yg masih make BBM bersubsidi untuk kendaraan pribadinya, baik R4 maupun R2..

  5. sebenernya mungkin aja yg pada punya mobil pribadi bakal berpindah ke angkutan massal, kalo aja akutan massalnya udah cukup baik, sayangnya untuk orang kek aku yg ga punya mobil pribadi, jadi ga punya pilihan. beda sama yg punya mobil pribadi. (wah jadi merembet kemana-mana yak-hehehehe)

  6. *ternayta komenku puanjang buanget yak..hihihi..*kalo kbijakan ini berjalan, sales motor akan turun, bonus tahunanku akan turun juga..huaaaaa..hihhii dilema orang kerja di otomotif..

  7. Jadi kayak diskusi telor ama ayam, mana yang duluan.lingkaran setan yang ga ada putusnya….. Udah dibikinin busway juga, malah penjualan motor makin meningkat.Jadi orang bukan naek kendaraan umum, malah milih naek motor. Sementara pengendara kendaraan pribadi juga ga berkurang…..Tapi intinya adalah bahwa orang indonesyah emang mikirnya pendek banget.hanya dengan mengganti uang subsidi BBM jadi BLT untuk orang miskin aja, SBY berhasil jadi presiden lagi. Padahal ga begitu bermanfaat secara perekonomian nasional. Utang tetep banyak, inflasi masih tinggi dan harga masih melambung.Orang indonesia yang mikirnya pendek, masih mikirin berkurangnya bonus tahunan yang jadi ga bisa beli mobil/motor baru. Sementara masyarakat miskin, mo beli minyak goreng buat makan sehari2 aja ga bisa karena harganya mahal banget.Kasian negara ini

  8. yaa..buswe cuma ada di Jkt, Yk, Sby ma mana lagi??sedangkan diindonesia belahan mana saja banyak yg butuh kendaraan, dan motor adalah alternatip yg paling murah.Di kampungku juga angkot cuma mpe jam 6. setelah itu harus naek apa kalo mo jalan malam??hehehe..ga semua orang tinggal di wilayah yang 24jam ada angkutan umum lho..sayangna istilah kendaraan niaga yg diakui pemerintah itu cuma mobil.Motor tidak pernah dianggap.kasian skali kau tukang ojek, tukang roti keliling, tukang bubur keliling…Yup, emang muter2 ga karuan, mangkana banyak banget LSM mendompleng kesus ini kan..cari duit dari sini..cari bantuan luar negri yg malah sebagian besar habis bukan buat perbaikanyaaachh beginilah manusia (indonesiah pd khususnya)..kalo jadi semoga kasus tahun 2005 akan terjadi lg, Layoff besar2an di sektor otomotif, dari hulu kehilir..kalo gitu mah boro2 mikir bonus mba,,ga dipecat aja dah syukur alhamdulillah..perusahaan gak colaps aja udah anugrah terindah.semoga kejadian di Jepun/AS ga menular disini…Semoga Indonesia tidak kehilangan magnetnya buat industri otomotif dunia yg udah mulai melirik Indonesiah sbg pengganti Thailand..Semoga UU pajak kendaraan diberlakukan dengan bijak..(sebelum naekin pajak kendaraan urus dulu tuh para pengemplang pajak)Semoga pihak pengeluar regulasi bisa memilah mana yg benar dan salah..Mari berdoa buat Indonesiah (yang katanya) tercintah.. Inilah nasib orang yang menyandang title “menengah”..harus mau dijepit untuk kpentngan orang atas dan bawah..

  9. Busway, MRT atau apapun bentuk transportasi masal, kalo berhasil di kota maka akan lebih mudah diterapkan di daerah.Jadi semua kota akan bisa diprasaranai oleh angkutan masal.Jadi ga perlu ada tukang ojek *mungkin ga akan ada tukang ojek, karena pengangguran sedikit, karena semua orang kerja di bidang industri lain*Industri otomotif indonesia bisa dialihkan ke ekspor mobil/motor ke negara lain.Jadi bukan buat konsumsi dalam negeri. So, elu masih bisa dapet bonus wid….Tinggal kemauan pemerintah untuk membuka kebijakan ekspor aja.

  10. Maksud gw nulis ini sih supaya kita ga cupet, mikirin diri sendiri saat ini aja.Takut di lay off, padahal bakalan terbuka peluang di industri lain yang lebih menguntungkan.

  11. kebiasaan orang indo, mau “enak” nya aja tp gak mikirin ke depankalo berani “ngotorin” alam, harus “bayar mahal” buat ngebersihinnyamotor seharusnya menjadi transportasi murah buat masyarakat?kagak lah…..seharusnya angkutan umum yg jadi jawabannyaberani bawa kendaraan pribadi, ya harus berani bayar mahal karena kita udah ngebuat polusi…dari pada uang pemerintah abis buat subsidi kendaraan pribadi misalnya, tanem aja 1 milyar pohon :p *ini pengandaian ya…hihihi*kalo kita menuntut perusahaan2 supaya melakukan perbaikan lingkungan sebagai program CSR merekabukankah kita juga harus menuntut yang sama terhadap PERORANGAN?mengenai industri otomotif yang takutnya bakal mati dengan kebijakkan iniwell, dengan adanya peraturan kaya gini (bensin making mehong) justru MENDORONG industri untuk menciptakan kendaraan yang SEMAKIN IRIT bahan bakar bukan?

  12. siap, mbak😀 itulah kenapa aku berusaha untuk naik bus. seharusna angkutan umum juga diperbaiki kualitasna, & supir-supirna juga dipilih yang sopan-sopan (ngga semuana ngga sopan loh, ada juga beberapa yang sopan). jadi ingat iklan bbm yang baru, “terima kasih karena telah menggunakan bbm non-subsidi”😀

  13. setuju tan..karna SEHARUSNYA motor itu sbg kendaraan alternatif..life style, bukan transportasi utama..makangkana harusna motor pake BBM tak bersubsidi, seperti di negara maju.but the truth is??hehehe itu tadi..spt kata mba fi..udah jadi benang kusut.harus diurai dulu.ahh mba Fi..seandainya export kendaraan atopun sparepart itu semudah menaikan BBM, pastilah export qt sudah tinggi tp nyatanya tak spt itu..dr 27 pabrik spare part yg aku tahu yg bisa export gak ada 1/3na. knapa??karna perusahaan JV.dg induk di jepun sono..dimana export sangat ditentukan oleh mother company.masing2 negara udah punya kapling2 pemasaran*jd serius ya diskusi ini..*Yup..qt melihat dr 2 sudut pandang yg beda, aq dr sisi industrialis yg lebih mengamini pandangan orang YLKI..setuju ada pembatasan BBM bersubsidi, bukan berarti menghilangkan sama sekali haknya R2 tuk dapet premium –> disini chaos bisa sedikit diredam dan mba fi yg melihat dr sisi environmentalis.so marilah qt bersadar diri..yg punya kendaraan pribadi dan merasa mampu gantilah ke BBM tak bersubsidi…@least itu akan membantu orang2 yg memang berhak atas BBM bersubsidi..*hehehehe meski yg nulis dah 6 bulan ini beralih ke premium*

  14. gw sih pake pertamax (termasuk BBM non subsidi) karena lebih aman buat mesin mobil gw juga. Jadi gw ngirit di mesin bukan di BBM.Kebijakan ekspor mobil/motor sama susahnya sama menaikan harga BBM kok wid.Semuanya kebijakan itu pasti ada dampaknya buat pemerintah.Mengambil kebijakan yang ga populer, pasti pemerintah bakaln kena.Tapi kalo gw jadi pemerintah, kita bener aja di protes apa lagi salah…..so kenapa ga berani ngambil keputusan yang non-populer??

  15. ih, temen gw pinter2 deh. #bangga Smoga nanti diantara kalian ada yg jadi seorang pengambil keputusan yg bijak buat orang banyak. Sementara dari gw penghobi mass transport sangat mengharapkan kendaraan umum senyaman dan setertib singapur. Aminnn. Waduh sim gw mesti perpanjang bulan dpn, wkwkwkw

  16. di proyek tempat gw kerja sekarang, banyak banget rencana mass transport yang akan dibangun. ada subway, raillink, dll. Mudah2an bisa terlaksana dengan lancar biar masyarakat pada naek mass transport. dan mengurangi jumlah kendaraan pribadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s