Derita Mati Lampu

Kantor gw di menteng adalah kantor proyek yang dibiayai dari dana bantuan Belanda. Seperti umumnya kantor proyek, maka kami bertempat bukan di gedung2 bertingkat mentereng, melainkan menyewa sebuah rumah orang kaya yang ga kepake lagi. *Mungkin masih kepake, cuman dah ga ditempatin*

Berkantor dirumah mewah gini banyak enak – ga enaknya.

Halaman belakang kantor gw


Kantor yang kayak rumah bikin kita lebih nyantai dan jadi akrab satu sama lain.
Berhubung ini rumah adalah rumah mewah, maka rumah ini dilengkapi dengan kolam renang. Walopun ga pernah ada yang berenang tapi pemandangannya indah. Pas meja gw ngadep ke kolam pula….

Pemandangan dari meja gw.


Cuman ga enaknya *apa enaknya ya?* kalo mati lampu… Seperti umumnya rumah2 biasa, tentu saja kantor gw juga ga punya genset. Jadi kalo mati lampu, maka otomatis kegiatan kantor berhenti semua. Laptop (hampir sebagian besar kerja pake laptop masing2) cuman bertahan sampe baterenya abis. AC pasti mati.. dan kantor jadi panas banget. Internet sudah pasti dadah babay…..
Yang paling parah adalah pompa air juga mati, jadi kita ga bisa pipis… Jangankan buat cebok, buat cuci tangan aja ga bisa.

Jadi kalo mati lampu, sudah bisa dipastikan semua orang langsung bersiap2 untuk pulang……. Bye..bye…
*nonton ah..*

.

6 thoughts on “Derita Mati Lampu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s