[K-Drama] Coffee House : Kebanyakan ngayal

Gw ga tau kenapa judulnya Coffee House. Ga seperti Coffee Prince yang emang nama cafe yang jadi pusat semua ceritanya, maka Coffee House cuman tempelan. Cuman tempat yang sering dilewatin yang nyaris ga ada hubungan ama alur cerita utamanya.

Ceritanya sendiri berputar diseorang penulis terkenal Lee Jin Soo (Kang Ji Hwan) yang nyentrik dan rada2 gila. Lee Jin Soo punya fantasy liar yang sering tidak terkendali…. dan gilanya, dia bener2 mewujudkan khayalannya itu dalam kejadian nyata, bukan cuman di novelnya.

Well, kita dah sering denger cerita tentang penganten yang batal kawin karena cowoknya ga dateng, atau karena ceweknya mendadak ragu, atau yang paling dramatis adalah karena ada orang ketiga yang membawa kabur the bride dari depan altar. Tapi semua itu kan cuman cerita yah? Pernah ga terjadi didunia nyata? Kayaknya jauh banget yah?? Nah, Lee Jin Soo ini tipe2 yang bisa benar2 melakukannya. Well, korban2nya adalah orang2 dekatnya… sekertarisnya, sahabat sekaligus bossnya bahkan istrinya yang akhirnya ga tahan dan bunuh diri *spoiler*.

Awal2nya sih lucu…. seruw juga liad Jin Soo ngerjain sekertarisnya, disuruh masuk ke dalam koper, nangkep kucing liar, dan berbagai eksperiemen aneh yang katanya demi kepentingan penulisan novelnya…..dan begonya sang sekertaris mau aja lagi… LOL. Ampe gw ngikik2 dan penasaran ama hubungan mereka berdua… *ehm* ternyata eh ternyata…. Ceritanya lebih dalam dari itu. Komplikasi hubungan Jin Soo dengan Seo Eun Young (Park Shi Yeon) sahabat sekaligus boss nya, malah jadi inti ceritanya.

Jujur gw agak kecewa, karena rasanya kok sia2 yah, semua upaya yang dilakukan oleh si sekertaris, kalo ga berujung ke kisah percintaan… Tapi ada satu-dua hal bikin gw juga tertarik ama chemistry Eun Yong – Jin Soo. Dan gw juga ga suka ama perubahan karakter2nya di episode2 akhir. Kang Ji Hwan cakepan kalo lagi mode NERD, daripada cowo metropolis. Dan gw juga lebih suka si sekertaris dalam tipe childish daripada pas udah mature.

Drama ini banyak bolongnya, entah kenapa background lokasinya agak dipaksakan menurut gw, kayak adegan di stasiun itu… alasan ceweknya pergi ke naek kereta seperti ga nyambung ama jalan ceritanya. Trus yang Jeju Island juga agak ga ngalir…. Kesannya si sutradaranya cuman dapet scene dramatis, tanpa perlu mikir alur logikanya.

Biasalah drama Korea, ada tarik ulur kisah cinta yang ga nyampe2 dan bikin gemes, ada cinta segitiga, ada adegan mempermainkan emosi…. Yah, standar drama korea, ga ada yang istimewa tapi selalu berhasil menarik perhatian penonton.

6 thoughts on “[K-Drama] Coffee House : Kebanyakan ngayal

  1. tadinya mau dikasih judul Page One sih mbak…entah kenapa malah di ganti jadi Coffee House, kaya cerita flora fauna ‘Serangan Singa’ tapi isinya kehidupan kucing hehehehe..analogi yg aneh

  2. iya. di bagian akhir rada berat di hati, karena si sekretaris malah dianggurin sama si penulis. padahal “pengorbanannya” (atau kebegoannya ya?) sudah sangat sungguh terlalu demi si penulis. secara aku termasuk yg k-reazy bgt sama drama2 korea, aku udah donlot semua OST-nya pas baru beli DVD-nya (ga langsung ditonton nih, critanya..). Ujung2nya setiap dengerin itu album (setelah tamat nontonnya) malah langsung depresi gara2 “keinginan”ku ga kesampaian (yaitu melihat si penulis jadian sama si sekretaris).. huk huk..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s