Berbagi Zakat

Gatel banget gw, nonton acara bincang2 pagi di tv-one pagi ini yang membahas soal badan amil zakat dan lembaga2 semacamnya. Bintang tamu yang dihadirkan adalah dari Rumah Zakat dan Bazis yang menjelaskan mengenai sistem pengelolaan zakat dimasing2 lembaga tersebut.

Yang bikin gw gemes adalah “ketidaktahuan” pembawa acara cewenya terhadap konsep zakat itu sendiri *gw rada malu juga dengernya, secara sang pembawa acara ini adalah temen SMA gw* Si pembawa acara tersebut mempertanyakan bagaimana kalo ada 1 orang miskin menerima zakat dari berbagai lembaga/orang. Sepertinya dia ga rela gitu kalo ada yang seperti itu…. yang menurut gw sangat aneh, karena tidak ada hukum haramnya seorang yang miskin menerima zakat dari 2-3-5 orang bahkan lebih *itu namanya rejeki*

Kemudian ada telpon dari pemirsa yang bilang dia ga rela ngasih zakat ke lembaga pengumpul zakat (amil) karena pasti akan ada pemotongan. Misalnya, dia ngasih 1 juta, maka yang nyampe ke orang miskin tidak sampe 1 juta. Sang pembawa acara seperti biasa mengarahkan pemirsa untuk
berprasangka akan kejujuran managemen lembaga tersebut bahkan setelah dijawabpun, dia masih mengambil jalan pintas kesimpulan yang tendensius.

Sebagai orang yang tidak setuju dengan sistem pembagian zakat langsung yang sering menyebabkan kerusuhan, kecelakaan dan terinjak2 pingsan, gw sangat mendukung lembaga amil zakat. Buat gw lebih baik kita menyalurkannya melalui lembaga amil zakat baik yang terorganisir secara tetap ataupun yang bersifat sementara seperti panitia mesjid. Gw percaya lembaga2 tersebut akan menyampaikan zakat gw sesuai syariah agama.

Secara gw sering jadi panitia zakat waktu di SMA dan kuliah *waktu gw masih aktif jadi remaja mesjid* Gw tau bagaimana mekanisme pemilahan dan penyaluran zakat. *dan gw sangat merasa aneh kalo ternyata temen gw sang pembawa acara tersebut, tidak tau…. :p*

Sepengetahuan gw, dalam aturan agama pun tertulis bahwa panitia amil zakat adalah termasuk dalam 7 golongan penerima zakat (mustahik). Jadi kalopun zakat harta gw harus dipotong untuk badan tersebut, gw rela karena ada aturan agamanya 12,5% (CMIIW) boleh menjadi hak panitia amil zakat. Kalo emang terjadi korupsi oleh oknum, maka bukan berarti lembaganya yang salah, tapi oknumnya yang harus dibersihkan.

Waktu gw kos di perumahan elit di Pulomas, gw sering banget liad adegan dorong mendorong di depan sebuah rumah mewah yang kabarnya Sang pemilik rumah akan membagikan zakat secara langsung. Duitnya ga seberapa, cuman 30rb perorang tapi adegan dorong2annya heboh banget dan sering menyebabkan orang2 pingsan. *Dan gw sedih aja liadnya…. Kok kegiatan yang harusnya jadi amal malah lebih banyak mudharat daripada manfaatnya*

Emang negara kita terkenal sebagai negara koruptor, sehingga tingkat kepercayaan terhadap orang lain sebegitu tipisnya…. sampai kita harus melakukan pembagian zakat sendiri. Tapi gw masih percaya, kalo dari sekian banyak koruptor, masih lebih banyak orang Indonesia yang jujur dan amanah.

16 thoughts on “Berbagi Zakat

  1. setuju teh, kalo mau zakat gak usah mikirin berapa sampainya ke orang yang dituju, karena berapapun sampai kepada objek zakat, Allah tau berapa besar yang telah kita keluarkan. lagian dari jaman Rasulullah juga udah ada kok yang namanya badan amil zakat.*btw, emang paling gak demen sama acara paginya TVOne, provokatif*

  2. Ember mbak,Tv itu emang suka ngarahin dan bentuk opini publik yg gak jelas,Pdhl dah pernah kena kasus yg markus,Eh blom kapok juga.Dapet zakat dr manapun,namanya setaun skali,Mirip2 lah ama thr,Btw mungkin gak tuch yg nelp suruhannya tv itu,Jd bisa kordinasi dech omongannya…Prasangka juga nech gue hahha

  3. aku maw ember pink yang motif hati yaaa…Pernah jadi remaja masjid mba? WaaaaItu tvwan kenapa tiba2 ngangkat masalah itu si? Masalah nyampenya ke siapa itu sejujurnya gw tutup mata aja deh, sukur-sukur yang beneran pantes nerima dapet.Soalnya sempet pas ngadain acara amal/buka bersama ato sejenisnyalah gw sempet merasa miris, sebab salah sasaran! Kalo manggil ustad biasanya dia suka bawa what so called anak-anak panti, apa yang terjadi? Itu anak2 panti bersih2 bener. Setelah ditanya ternyata beneran mereka anak yatim, tapi masi punya keluarga dan kadang2 masih pulang balik ke tempat sanak keluarganya. Makan McD aja bisa seminggu sekali, padahal gw jaman itu kaga sanggup makan mcd kalo belom dapet kiriman cinta dari rumah. Siapa gw sok2an ngasi sedekah ke mereka?

  4. gue ember warna ungu ya, blom punya *dirajam*jujur, stasiun tipi yg paling gue ga suka adalah tv one. Hampir ga pernah ntn ditambah lagi channelnya ga termasuk di angka 0-9 di remote jadi jarang ditengok.btw agak oot nih, gue selama ini selalu ngasih zakat ke OB, lebih sreg aja rasanya

  5. unee333 said: Pernah jadi remaja masjid mba? Waaaa

    dari kelas 1 SMA ikutan KARISMA (Keluarga Remaja Islam mesjid Salman) sampe kuliah tingkat 3.Trus di mesjid komplek juga suka ikut jadi panitia idul fitri dan idul adha (see, betapa solehah nya gw, jaman dulu kala)

  6. qnuy said: gue selama ini selalu ngasih zakat ke OB,

    Gapapa sih Nuy, sama aja gw rasa…..btw, elu bilang ke-dia kalo itu zakat? Maksud gw, zakat itu ada ijab-kabulnya *kayak akad nikah aja* beda ama shodaqoh.

  7. ahh tipi satu itu emang suka ngacauu..kalo nonton acarana bawaannya pengen komen jelek mulu.*hidup badan amil zakat*..somehow aq lebih suka lewat BAZIS termasuk qurban juga..biar lebih kena sasaran juga..OOo dia itu temenmu tho mba..*ga kmu sms tu mba abis liat acara itu??*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s