A Long Walk – Singapore Day 2 part 1 *halah*

Sebelum berangkat ke Singapura, Aa udah wanti2 agar gw bisa menyempatkan diri mengunjungi Ali, sahabatnya yang udah 6 tahun tinggal di Singapura. So, gw dan Ali pun berjanjian untuk bertemu. Dan karena Ali dan istrinya kerja maka kami cuman bisa bertemu sore hari setelah jam kerja.


Baiklah…. sambil mengisi waktu dari pagi kita putusin untuk jalan2 ke kampung gelam. Sebenernya kampung gelam bukanlah tujuan utama kita, cuman malemnya sebelum tidur sempat liad2 brosur wisata singapur, dan tiba2 tertarik pada foto kampung gelam yang terpampang disebuah halaman. Jadi diputuskanlah untuk pergi kesono.
Sayangnya hujan rintik2 yang mengguyur dari pagi, agak menurunkan semangat gw. Gw ga suka hujan…. tapi masa mau di kamar seharian sih?? So, berangkat juga dengan berbekal payung dan jaket. Naek MRT menuju stasiun terdekat yang ternyata masih lumayan jauh buat ukuran orang Indonesia. Untung ada poster papi Takuya segede gaban sebagai pelipur….. So, poto2lah dulu….. *jadi inget waktu di Jepun dulu*
Sampe kampung gelam masih pagi…. masih sepi dan masih hujan. Kampung gelam mungkin lebih cocok kalo disebut kampung melayu. Sebuah area dimana para etnis melayu, arab, bugis bertempat tinggal. Di area ini kita bisa temukan restoran padang, martabak daging yg kayak di indonesia dan kedai teh yang menjual teh tarik. Bangunan2nya pun semodel sama di Indonesia…. mesjid berkubah keemasan, rumah panggung dan bangunan beratap sirap mengingatkan gw kayak daerah disekitar pelabuhan sunda kelapa. Bahkan ada kapal phinisi yang diletakkan diluar museum membuat gw sedikit bingung….. Apakah kapal phinisi ini kapal nasionalnya singapur?? Sepertinya bukan.
Balik lagi menuju stasiun MRT, kita mampir ke pasar Bugis. Di pasar yg terkenal sampe ke Indonesia ini kita keliling2 liad2 barang yg dijual. Suasananya mirip ama di ITC ato pasar tanah abang. Cuman ga se crowded dan sepenuh pasar tanah abang. Disana sini kedengeran percakapan bahasa Indonesia. So, orang indonesia pada belanja disini tho??

Keluar dari bugis, kita putuskan naek bis. So nyarilah kita halte bis untuk liad bis no berapa yang akan bawa kita ke Marina Bay. Rada bingung liad petanya, akhirnya kita putusin untuk jalan saja, nyari mal buku2 bekas di Brass Basah. Kebeneran hujan udah berenti, walopun jalanan masih basah dan udara masih lembab. Jadi sekalian ngeringin baju dan manasin badan yang tadi sempet kena ujan.

Berasa laper, dari brass basah kita putusin cari makan. Kebeneran tampaklah seberkas lambang M yang sudah sangat kita kenal. Dan masuklah kita kesana. McD nya kecil, agak crowded karena barengan pas jam makan siang, jadi rada susah cari duduk. Nat dapet tempat diatas, di meja bar… so, makanlah kita sambil mengamat2i peta yang dari tadi kita bawa2. Eeeeee…. ternyata didepan McD ini tertulis Raffles hotel. Hampir ga percaya mata ini, apakah kita sudah jalan sejauh itu, udah hampir sampe Raffles?? So, Marina Bay udah deket doong….. Yowis kalo gitu kita jalan aja yuk… ga usah naek bis!! Dengan penuh kepede-an kita optimis meneruskan perjalanan. Ternyata e ternyata Marina Bay masih jauh booooo…… LOL *tapi kita ga tau*
Sejauh mata memandang sudah tampak gedung Marina Bay Sand yang terkenal itu. Dengan optimisnya kita nganggep sudah deket doong… Lewat patung lucu, kita poto2. Nemu memorial park kita mampir dan heboh berpoto *untung sepi banget jarang orang lewat* Nemu gereja kita juga poto2. As long as gedung MBS itu masih nampak, kita ga ngerasa nyasar…. LOL
Ternyata area sekitar memorial park itu adalah emang tempat kunjungan wisata. Ada old parliamant house, ada the art museum (yg sayangnya lagi renovasi) Ada juga Asian civilisation museum dan gedung laen2nya. Suasananya mirip ama kota tua jakarta yang ada disekitar stasiun kota. Bahkan gedung2nyapun mirip ama di Jakarta, bahkan yg di Jakarta ukurannya lebih besar dan lebih megah. Hanya sayangnya yg di Jakarta tidak terawat. Di singapura semua peninggalan penjajah inggris ini tampak masih dalam kondisi bagus, terawat dan masih bisa berfungsi dengan baik.
Setelah berapa lama jalan, akhirnya berasa capek juga kita…. dan saat kita sampe disebuah taman yang asri kitapun terkapar….. *Marina Bay nya mana sih… jauh amad* Dihadapan gw terpampang tulisan The fullerton hotel yang megah…. di belakang gw tampaklah The Victoria theather….. Kemudian tampaklah Cavanough bridge dan Anderson bridge yang tersohor itu…. Okeh, saatnya poto2 lagi…… *dan Uchie pun mulai mengeluarkan kamera besarnya….. Dan memang sepertinya taman ini diperuntukkan buat di foto, maka setiap sudutnya jadi tampak bagus buat di foto, bahkan patungnya pun bagus dipoto.
Jalan sedikit ke balik fullerton hotel tampaklah the esplanade yang terkenal itu, diseberang jembatan. Hanya saja jembatannya sepertinya panjang banget ya…. kuat ga kaki ini. Lagi celingukan cari2 jalan pintas, tampaklah sesosok patung Merlion, yang rame banget didatengin orang….. Areeeeeeeeee??? Nyampe kah kitaaaaaaaaaaaa?? Yeaaaaaaaaa!!! Sampe juga ke Marina Bay *terharu, bahkan pengen cium tanah saking bahagianya….. lebay dot com*
Berebutan duduk sama serombongan turis korea, akhirnya kita ngedeprok dipinggir dermaga. Memandang MBS sambil ngeringin keringet yang nempel di badan. *btw udah basah 2 kali ini baju… yg pertama kena ujan, yg kedua kena keringet. Kebayang baunya badan ini* Kemudian terbayanglah peristiwa yg dialami teman2 smappies yg mengejar2 SMAP di MBS.
Ano, berhubung ini tulisan udah kepanjangan…. jadi gw potong dulu yah…. ntar disambung lagi. *Masih mau denger lanjutannya kan? sampe ga gw ke rumah Ali??*

2 thoughts on “A Long Walk – Singapore Day 2 part 1 *halah*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s